Satu emas Asian Games, ISSI janjikan bonus Rp1 miliar

Satu emas Asian Games, ISSI janjikan bonus Rp1 miliar

Logo Asian Games 2018 (id.wikipedia.org)

Jakarta (ANTARA News) - Pengurus Besar Ikatan Sepeda Sport Indonesia (PB ISSI) menyiapkan bonus sebesar Rp1 miliar bagi pebalap Indonesia peraih medali emas Asian Games (AG) 2018 dan bonus tersebut dipastikan diluar yang dijanjikan oleh pemerintah.

"Itu bonus yang akan kami berikan. Satu emas, satu miliar. Kenapa ini saya lakukan? Karena saya ingin semua pebalap termotivasi," kata Ketua Umum PB ISSI Raja Sapta Oktohari di Jakarta, Jumat.

Menurut dia, sebagai ketua umum induk organisasi balap sepeda memang mempunyai target khusus untuk pebalap yang saat ini menjalani pemusatan latihan nasional (pelatnas). Target tersebut didasarkan pada jumlah disiplin yang ada di balap sepeda.

"Target saya selaku ketua umum adalah empat medali emas. Satu dari BMX dan sisanya dari track, road dan XC (MTB/DH). Kalau tidak emas jelas saya akan dituntut mundur," kata pria yang akrab dipanggil Okto itu dengan tersenyum.

Dengan PB ISSI menyiapkan bonus tersendiri, maka jumlah bonus yang akan diterima pebalap Indonesia jika meraih emas pada Asian Games 2018 akan jauh lebih besar karena pemerintah telah menyiapkan bonus yang lebih besar dibandingkan saat Asian Games 2014.

Saat Asian Games Incheon, peraih emas mendapatkan bonus sebesar Rp400 juta. Namun pada Asian Games 2018 pemerintah menaikkan jumlah menjadi 250 persen lebih besar atau sekitar Rp1,4 miliar untuk sekeping emas.

Selain menyiapkan bonus untuk peraih emas, Okto juga menyiapkan bonus bagi peraih medali perak dan perunggu. Begitu juga dengan tim pendukung yang selama ini mendampingi atlet.

"Untuk peraih perak akan diberi bonus Rp250 juta dan perunggu Rp100 juta. Memang cukup jauh perbedaannya. Itu kami lakukan agar pebalap lebih termotivasi untuk meraih emas," kata pria yang juga seorang promotor tinju internasional itu.

Terkait dengan atlet, PB ISSI telah menyiapkan di semua disiplin. Untuk track diantaranya adalah Puguh Admadi, Terry Yuda, Ayustina Delia Priatna, Crismonita dan Elga Kharisma Novanda. Mereka saat ini menjalani latihan di Solo. Hanya Elga yang saat ini menjalani penyembuhan cedera di Jakarta.

Untuk XC-DH ada nama Tiara Andini Prastika dan Nining Purwaningsih untuk sektor putri. Sedangkan putra ada nama Popo Ario Sejati, Hildan Afosma Katana dan Khoiful Mukhib. Sedangkan BMX ada nama Tony Syarifudin, I Gusti Bagus Saputra, Rio Akbar dan Elga Kharisma.

Khusus untuk road race, pemusatan latihan dilakukan bersama dengan timnya masing-masing. Sebut saja Imam Arifin bersama dengan KFC Cycling Team, Aiman Cahyadi bersama dengan Team Sapura Cycling, Jamal Hibatulloh non tim dan Jamalidin Novardianto dan Robin Manullang di PGN Cycling Team.

Pewarta:
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar