Indonesia buka diri terhadap Blockchain

Indonesia buka diri terhadap Blockchain

Duta Besar RI untuk Cina Djauhari Oratmangun. (ANTARA /M. Irfan Ilmie)

Beijing  (ANTARA News) - Duta Besar RI untuk China Djauhari Oratmangun menyatakan bahwa Indonesia telah membuka diri terhadap terhadap teknologi digital "blockchain".

"Melihat perkembangan teknologi `blockchain` yang berkembang pesat di dunia dan saat ini sudah semakin mendekati Asia Tenggara, maka Indonesia sudah membuka diri," katanya di Beijing, Rabu.

Blockchain merupakan sistem pencatatan atau pembukan data digital yang tersebar luas di jaringan internet. Masing-masing pengguna memiliki akses data yang sama yang telah disepakati bersama dan tidak ada sentralisasi data.

Baru-baru ini Dubes Djauhari menghadiri peresmian Blockchain Center di Shanghai.

Dalam kesempatan itu, dia bertemu dengan pendidir sekaligus CEO Blockchain Center Shanghai Sam Lee.

"Blockchain merupakan teknologi masa depan industri bisnis di dunia, termasuk di Indonesia," kata Dubes.
Sampai saat ini Blockchain Global telah memiliki delapan kantor cabang di seluruh dunia, termasuk China.

Pewarta:
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar