Kurang tidur menurunkan kadar hormon testosteron

Kurang tidur menurunkan kadar hormon testosteron

Kurang tidur dapat menurunkan kadar hormon testosteron. (Shutterstock)

Jakarta (ANTARA News) – Begadang kerap menjadi solusi untuk menyelesaikan pekerjaan. Namun, jika kebiasaan itu dibiarkan begitu saja,  kadar hormon testosteron seorang pria akan menurun.

Penelitian menemukan bahwa pria yang waktu tidurnya di bawah rata-rata sebanyak 6,9 jam akan kehilangan 1,5 persen hormon testosteron, menurut laporan dailymail, dikutip Rabu.

Para peneliti yang dipimpin oleh University of Miami mengamati rata-rata tidur dari hampir 2.300 pria, yang memiliki waktu tidur antara dua sampai 12 jam setiap malam.

Kendati terjadi penurunan kadar testosteron yang tercatat, itu dalam kisaran normal.

Baca juga: Para pria, penurunan testosteron terkadang tak disadari

Penelitian juga menemukan bahwa massa tubuh tinggi dan mengonsumsi alkohol menyebabkan kadar testosteron menurun drastis. Tidur dapat mengurangi testosteron dengan menganggu sinyal otak yang mengontrol hormon seks.

Penelitian yang dipresentasikan dalam pertemuan di Denver, mengungkapkan bahwa “kualitas tidur” harus diperhitungkan ketika mempelajari penurunan kadar, yang dapat menyebabkan hilangnya dorongan seksual, depresi, dan kelelahan.

Presiden International Chromosome and Genome Society Profesor Darren Griffin mengatakan bahwa hal itu tidak mengejutkan.

“Kurang tidur memiliki sejumlah efek buruk terhadap kesehatan dan kita semua tahu bahwa betapa buruknya fungsi tubuh ketika kita tidak dapat tidur nyenyak,” papar Prof. Griffin.

Baca juga: Ciri-ciri pria yang rendah testosteronnya

Pewarta: Anggarini Paramita
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Reynhard Sinaga, calon doktor yang dihukum seumur hidup karena perkosa 48 pria Inggris

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar