counter

Keluarga almarhum Lilik berkabung ke Selandia Baru

Keluarga almarhum Lilik berkabung ke Selandia Baru

Warga melakukan ibadah saat upacara pemakaman seorang korban serangan mesjid di Memorial Park Cemetery di Christchurch, Selandia Baru, Kamis (21/3/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Edgar Su/cfo (REUTERS/EDGAR SU)

Jakarta (ANTARA) - Keluarga Muhammad Abdul Hamid alias Lilik Abdul Hamid (58), WNI yang meninggal dunia akibat serangan teror di Selandia Baru, telah berada di negara tersebut untuk berkabung.

Lilik adalah WNI yang selama 16 tahun terakhir menetap di Christchurch dan bekerja sebagai insinyur perawatan pesawat di maskapai Air New Zealand.

"Sebanyak 10 orang keluarga Pak Lilik sudah berada di Selandia Baru sejak tiga hari lalu, semuanya (biaya perjalanan) ditanggung Air New Zealand, di mana almarhum bekerja selama 16 tahun terakhir," kata Duta Besar RI untuk Selandia Baru Tantowi Yahya saat dihubungi Antara di Jakarta, Sabtu.
 

Sementara pemerintah melalui Kementerian Luar Negeri RI dan Kedutaan Besar Selandia Baru di Jakarta membantu mempercepat proses penyiapan dokumen perjalanan dan visa.

"Kami selaku perwakilan pemerintah senantiasa siap memberikan bantuan dalam batas-batas kemampuan kami," ujar Tantowi.

Lilik sempat tidak diketahui keberadaannya setelah penembakan massal terjadi saat salat Jumat di dua masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru, 15 Maret 2019.

Jenazah Lilik telah dimakamkan di Christchurch pada 17 Maret lalu.

Serangan teror di Masjid Al Noor dan Masjid Linwood itu mengakibatkan 50 korban meninggal dunia dan puluhan lainnya terluka, termasuk dua WNI yang hingga kini masih dirawat di Christchurch Public Hospital.

Baca juga: Keluarga dari Indonesia akan dampingi Zulfirman Syah hingga pulih

Baca juga: Keluarga WNI korban teror difasilitasi ke Selandia Baru

Baca juga: Tujuh pesan Indonesia sikapi serangan teror di masjid Selandia Baru


 

Pewarta: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Azizah Fitriyanti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Indonesia bisa belajar toleransi beragama dari New Zealand

Komentar