counter

bola basket

Wahyu Widayat Jati selalu siap jika dipercaya tangani timnas

Wahyu Widayat Jati selalu siap jika dipercaya tangani timnas

Pelatih NSH Jakarta, Wahyu Widayat Jati, saat mendampingi timnya dalam laga lanjutan Seri II Liga Bola Basket Indonesia (IBL) melawan Pacific Caesar Surabaya di Britama Arena, Jakarta, Minggu (9/12/2018). (ANTARA News/Gilang Galiartha)

Jakarta (ANTARA) - Pelatih NSH Jakarta, Wahyu Widayat Jati, mengaku selalu siap untuk memberikan segenap kemampuannya jika dipercaya menangani tim nasional bola basket putra Indonesia, setidaknya untuk ajang SEA Games 2019 nanti di Manila, Filipina.

Nama Wahyu beberapa hari terakhir sudah dikonfirmasi manajer timnas putra, Fareza Tamrella, bakal menjadi pengganti Fictor Gideon Roring yang sudah mengundurkan diri, meski surat keputusan (SK) resmi dari Pengurus Pusat Persatuan Bola Basket Seluruh Indonesia (PP Perbasi) belum terbit.

"Kalau dipercaya bekerja untuk negara, kapan pun saya siap," kata Wahyu mantap ketika dihubungi dari Jakarta, Selasa.

Ini bukan kali pertama pria yang akrab disapa Cacing itu dipercaya menangani timnas putra. Pada SEA Games 2017 lalu, Wahyu juga mendampingi timnas putra meraih medali perak di Kuala Lumpur, Malaysia.

Kala itu, timnas putra masih diperkuat Mario Wuysang dan Christian "Dodo" Ronaldo Sitepu, dua pemain yang kini sudah memutuskan gantung sepatu dari timnas, serta pemain naturalisasi Ebrahim "Biboy" Enguio Lopez yang dalam setahun terakhir namanya tak banyak terdengar.

Wahyu mengaku akan ada perubahan dalam jumlah signifikan untuk skuat yang diboyong ke Manila, dibandingkan pada SEA Games 2017 lalu.

"Berubah," kata Wahyu pendek meski ia belum mau mengelaborasi lebih lanjut.

Sementara itu, Wahyu juga belum memastikan apakah kontraknya di NSH yang berakhir pada 31 Agustus 2019 akan dilanjutkan ataupun diperbolehkan untuk merangkap jabatan sebagaimana Fictor memimpin timnas dan Pelita Jaya Basketball dalam satu waktu bersamaan.

"Belum ada omongan soal itu, SK juga belum keluar kan," ujarnya.

Pun demikian, Wahyu memiliki modal kuat selain medali perak SEA Games 2017 yakni gelar Pelatih Terbaik Liga Bola Basket Indonesia (IBL) 2018-2019 setelah mengantarkan NSH lolos ke playoff dan semifinal untuk pertama kalinya sepanjang sejarah, dengan memuncaki klasemen akhir musim reguler Divisi Merah.

Sementara itu, Fictor, yang sudah mundur mengaku siap memberikan bantuan jika kemampuannya masih dibutuhkan dengan kapasitas bukan pelatih di timnas putra.

"Yang jelas saya kalau ketemu akan mengucapkan selamat kalau sudah resmi ke Coach Wahyu, dan saya siap membantu jika dibutuhkan, entah persiapan dan sebagainya," tutur pria yang akrab disapa Ito itu kepada Antara, Senin (25/3).

Baca juga: Fictor Roring: tantangan Indonesia ke depan berat

Baca juga: Fictor Roring merasa capai semua target bersama timnas

Baca juga: Bakal latih timnas, Wahyu Widayat Jati lepas dari NSH?

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

ITF World Tennis Tour di Jakarta akan jadi pemanasan SEA GAMES 2019

Komentar