Jateng siap garap wisata halal Indonesia

Jateng siap garap wisata halal Indonesia

Pembukaan Rapat Koordinasi Sinergitas Program Kepemudaan, Olahraga, dan Pariwisata di Hotel Alana Solo (Foto: Aris Wasita)

"Saat ini jumlah wisatawan Muslim yang masuk ke Jawa Tengah sekitar 80.000 orang. Angka ini mengalahkan kunjungan wisata di negara-negara Timur Tengah," katanya.
Solo (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah siap menggarap potensi wisata halal Indonesia dengan menyatukan langkah bersama berbagai pihak.

"Kami ingin menyatukan langkah atau bersinergi, termasuk berbagi peran antara pemkot dan pemkab, Mereka punya event bernilai jual apa yang bisa didorong dan difasilitasi," kata Kepala Dinas Kepemudaan, Olahraga, dan Pariwisata Provinsi Jawa Tengah Sinoeng B Rachmadi pada Rapat Koordinasi Sinergitas Program Kepemudaan, Olahraga, dan Pariwisata di Hotel Alana Solo, Senin.

Ia mengatakan bahwa upaya tersebut dilakukan seiring dengan penetapan Jawa Tengah sebagai satu dari 10 tujuan wisata halal oleh Global Muslim Travel Index (GMTI) pada Maret 2019.

"Saat ini jumlah wisatawan Muslim yang masuk ke Jawa Tengah sekitar 80.000 orang. Angka ini mengalahkan kunjungan wisata di negara-negara Timur Tengah," katanya.

Terkait dengan kesiapan daerah untuk menyajikan wisata halal, pihaknya tengah mendorong syarat sertifikasi dari lembaga berkompeten, di antaranya Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM).

"Tujuannya untuk memastikan kuliner yang ada di daerah wisata itu 'halalan thoyiban'. Begitu kami ditunjuk sebagai salah satu dari 10 wisata halal, saya juga langsung menyurati kabupaten/kota agar objeknya 'muslim friendly', baik dari sisi aksesibilitas, edukasi komunikasi, maupun fasilitas," katanya.

Sebagai contoh terkait dengan fasilitas, dikatakannya, pengelola harus memastikan kebutuhan tempat ibadah pada wisatawan. "Termasuk toilet dengan tempat wudhu harus terpisah. Selain itu lokasi mushola di mana, tanpa harus bertanya orang sudah tahu," katanya.

Pada kesempatan yang Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin mengatakan bahwa pemerintah sudah mempersiapkannya. "Dari sisi alat transportasi hingga kesiapan bandara sudah diperbaiki," katanya.

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ekonomi kota Malang diprediksi tumbuh 4 persen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar