counter

Kemenlu Malaysia minta warganya jauhi KPU dan Bawaslu RI

Kemenlu Malaysia minta warganya jauhi KPU dan Bawaslu RI

Menko Polhukam Wiranto (tengah) bersama Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto (kiri) dan Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian (kanan) menyampaikan perkembangan pascakerusuhan di Jakarta dini hari tadi, di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (22/5/2019). Menko Polhukam mengatakan Pemerintah sudah mengetahui dalang dari aksi kerusuhan yang terjadi setelah unjuk rasa di depan Bawaslu dan memastikan aparat keamanan akan menindak tegas secara hukum. ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/hp.

Kuala Lumpur (ANTARA) - Kementerian Luar Negeri Malaysia meminta warganya di Indonesia menjauhi kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Jalan Imam Bonjol dan Kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) RI di Jalan MH Thamrin Jakarta, menurut siaran pers Kemenlu yang diterima media massa di Kuala Lumpur, Rabu. 
 
Menyusul pengumuman keputusan Pemilihan Umum (Pemilu) Republik Indonesia 2019 pada 21 Mei 2019 oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU), demonstrasi telah terjadi di beberapa lokasi di sekitar Jakarta Pusat, untuk menolak keputusan tersebut.

Di antara lokasi yang menjadi tumpuan adalah di depan Gedung Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) di Jalan MH Thamrin, Jakarta Pusat.
Sejauh ini, enam orang dilaporkan meninggal dunia dan 117 orang cedera dan situasi di Jakarta Pusat terkawal dan masih dalam keadaan Siaga 1. 
 
Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta melaporkan terdapat kemungkinan bahwa demonstrasi besar-besaran akan dilakukan dalam waktu dekat di depan kantor KPU dan Bawaslu di Jakarta Pusat dan kota-kota lain di seluruh Indonesia.

Kementerian Luar Negeri juga mengkonfirmasi bahwa, sejauh ini, tidak ada warga Malaysia dilaporkan terlibat atau terdampak secara langsung akibat demonstrasi ini.

Masyarakat Malaysia yang berada di Indonesia diminta supaya menjauhi kawasan-kawasan tumpuan peserta demonstrasi, mengikuti perkembangan terkini, dan mematuhi arahan pihak setempat dari waktu ke waktu.

Warga Malaysia yang berada di sekitar Jakarta Pusat dan memerlukan bantuan konsuler diminta menghubungi pihak Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta melalui alamat surel mwjakarta@kln.gov.my dan jkonsular@gmail.com atau telepon +62 215 224 947/+62 813 8081 3036.


Baca juga: Hoaks, informasi ada WNA di Brimob yang tangani aksi demonstrasi
Baca juga: 62 orang diduga provokator demo diamankan polisi
Baca juga: 50 ribu aparat gabungan diterjunkan amankan pengumuman pemilu 22 Mei

Akan Dicabut, Imbauan Indonesia Raya di Bioskop

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar