Uji publik jadi tes baru bagi pendaftar capim KPK

Uji publik jadi tes baru bagi pendaftar capim KPK

Panitia Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi antara lain Mualimin Abdi (pertama kiri), Indriyanto Seno Adji (kedua kiri), Yenti Ganarsih (ketiga kiri), Harkristuti Harkrisnowo (kedua kanan), Diani Sadiawati (pertama kanan) ditemui di gedung Kementerian Sekretariat Negara, Jakarta, pada Kamis (4/7/2019). (ANTARA News/Bayu Prasetyo)

Jakarta (ANTARA) - Para pendaftar Seleksi Calon Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang lulus syarat administrasi, uji kompetensi serta pemeriksaan kesehatan akan menjalani uji publik yang disiarkan kepada masyarakat.

"Jadi setelah selesai administrasi, kami akan melakukan uji kompetensi di mana mereka ikut ujian objective test dan juga penulisan makalah. Setelah itu kami akan mengadakan psikotes, kemudian diikuti dengan nanti profile assessment, kemudian ada uji publik,ini yang baru," kata salah satu anggota Pansel Capim KPK Harkristuti Harkrisnowo kepada media di Sekretariat Pansel, Kementerian Sekretariat Negara, 
Jakarta, Rabu.

Menurut dia, uji publik tersebut adalah usulan dari sejumlah pemimpin redaksi media di Indonesia.

Baca juga: Pansel cari tokoh mumpuni di segala bidang untuk capim KPK

Baca juga: Pansel: Sudah 282 pendaftar capim KPK


Ketua Pansel Capim KPK, Yenti Ganarsih menambahkan format acara uji publik Capim KPK masih dimatangkan oleh pihaknya.

"Kita coba untuk mengakomodasi, supaya lebih transparan," ujar Yenti.

Sementara itu, anggota Pansel Mualimin Abdi menjelaskan tim juga bekerjasama dengan sejumlah lembaga seperti Polri, Kejaksaan, Badan Intelijen Negara (BIN), Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Badan Narkotika Nasional (BNN), Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) untuk memeriksa latar belakang para calon.

Baca juga: Direktur KPK daftar calon pimpinan soroti korupsi tingkat bawah

Baca juga: Penasehat KPK: pencegahan jadi tantangan KPK ke depan

Baca juga: F-PAN hati-hati pilih capim KPK


Tidak berhenti di situ, tim pansel juga akan mensurvei individu di lingkungan sekitar tempat tinggalnya.

"Bukan tidak mungkin nanti di ujung akan ada tracking yang meneliti secara langsung orang per orang, misalnya calon lolos pada tahapan tertentu, maka nanti akan ada tracking individual baik melalui RT, RW, tetangga, lingkungan serta media sosial itu nanti akan kita tracking terus," demikian Mualimin.

Hingga Kamis petang, Pansel Capim KPK telah menerima sebanyak 348 orang sebagai pendaftar.

Pansel telah menutup pendaftaran langsung ke sekretariat pada sekitar pukul 16:00 WIB. Namun pendaftaran melalui jalur online masih dibuka hingga 4 Juli 2019 pukul 23:59 WIB. 

Pewarta: Bayu Prasetyo
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Wapres tegaskan Pansel KPK bekerja sesuai koridor

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar