counter

Organda dukung penerapan bus listrik Jabodetabek

Organda dukung penerapan bus listrik Jabodetabek

Penumpang turun dari bus listrik usai mengikuti uji coba di halaman Balai Kota, Jakarta, Senin (29/4/2019). Pemprov DKI Jakarta bersama PT TransJakarta dan PT Bakrie & Brother Tbk menyelenggarakan uji coba bus listrik yang bertujuan untuk memastikan penggunaan kendaraan listrik sebagai alat transportasi umum di Jakarta. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/aww.

Jakarta (ANTARA) - Organisasi Angkutan Darat (Organda) DKI Jakarta mendukung rencana pemerintah terkait penerapan bus listrik sebagai moda transportasi umum ramah lingkungan untuk wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tanggerang dan Bekasi (Jabodetabek).

"Kami mendukung kehadiran transportasi ramah lingkungan bus listrik," kata Ketua Organda DKI Jakarta Shafruhan Sinungan saat dihubungi di Jakarta, Senin.

Dia menjelaskan bahwa dukungan itu diberikan dengan menjadikan angkutan kecil berupa angkot dan mikrolet sebagai feeder atau kendaraan pengumpan bagi trayek-trayek yang dilewati bus listrik.

"Ada 1.200 unit mikrolet yang telah terintegrasi dengan Jak Lingko. Kendaraan itu nantinya akan menjadi feeder untuk bus listrik," ujarnya.

Angkutan kecil tersebut, lanjut Shafruhan, akan menjangkau para penumpang yang berada di kawasan pemukiman padat penduduk dengan kondisi jalanan sempit.

"Kami terus berupaya melakukan peremajaan angkutan umum konvensional dan mengintegrasikannya dengan Jak Lingko secara bertahap," tutur Shafruhan

Lebih lanjut dia berharap bahwa kehadiran bus listrik akan menambah warna baru bagi angkutan darat di Jabodetabek, sekaligus mengurangi kabut polutan yang keluar dari knalpot kendaraan bermotor.

Sebelumnya, beberapa operator penyedia jasa layanan transportasi darat telah menandatangani perjanjian kerja sama pengoperasian bus listrik antara lain Perum Damri, PPD dan Kopaja.

Pada 2020, Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) menargetkan ada 1.000 unit bus listrik yang akan beroperasi di Jabodetabek. Hal ini diklaim selaras dengan Peraturan Presiden Nomor 55 Tahun 2018 tentang Rencana Induk Transportasi Jakarta (RITJ) mengenai transportasi ramah lingkungan.

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Yuniardi Ferdinand
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Terminal Bandara Syamsudin Noor siap beroperasi November

Komentar