Rabu, 20 September 2017

Obama: AS, China harus pimpin upaya lawan perubahan iklim

| 10.225 Views
Obama: AS, China harus pimpin upaya lawan perubahan iklim
Presiden Amerika Serikat Barack Obama memberikan Pidato Kenegaraan tahunan dalam sidang bersama Kongres di Washington, Selasa (12/1). (REUTERS/Evan Vucci/Pool )
Pemerintah saat ini berbeda dengan pemerintah saya dalam hal kebijakan lingkungan. Kabar baiknya sektor swasta sudah bertekad bahwa masa depan adalah energi bersih. Hal-hal itu kini dipatuhi, hingga ke sektor energi
Milan (ANTARA News) - Amerika Serikat (AS) dan China harus memimpin upaya melawan perubahan iklim, kata mantan presiden AS Barack Obama pada Selasa (9/5).

Berbicara saat masa depan kesepakatan iklim Paris berada di ujung tanduk, dia mengakui perbedaan dengan penggantinya Donald Trump, tapi mengatakan sektor swasta juga memiliki peran yang harus mereka mainkan.

"Penting bagi negara-negara besar yang merupakan penghasil emisi besar seperti AS dan China... untuk memimpin," ujarnya dalam jumpa pers di kota Italia Milan, mengatakan negara berkembang memantau mereka.

"Pemerintah saat ini berbeda dengan pemerintah saya dalam hal kebijakan lingkungan," ujarnya, mengacu kepada Trump.

"Kabar baiknya sektor swasta sudah bertekad bahwa masa depan adalah energi bersih. Hal-hal itu kini dipatuhi, hingga ke sektor energi."

"Berhubung perdebatan masih terus berlangsung dalam pemerintah saat ini, langkah-langkah yang diambil mungkin akan lebih lambat daripada yang seharusnya, tapi saya yakin," imbuhnya.

Saat berkampanye tahun lalu, Trump menyebut perubahan iklim sebagai tipuan yang disebarkan China, dan berjanji akan membatalkan kesepakatan itu jika dia terpilih.

Kini, setelah ketidakpastian selama berbulan-bulan, dia tampaknya berhati-hati dalam mengambil keputusan mengenai apakah akan menghormati kesepakatan bersejarah pada 2015 untuk membatasi pemanasan global, demikian AFP.

(Baca: Alasan Obama lega tak lagi jabat presiden AS)

Penerjemah: Monalisa

Editor: Ida Nurcahyani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga