Kemenhub siapkan kapal dan pesawat evakuasi pengungsi kerusuhan Wamena

Kemenhub siapkan kapal dan pesawat evakuasi pengungsi kerusuhan Wamena

Warga yang menunggu pesawat Hercules di Bandara Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papya, Senin, (30/9/2019). ANTARA/Marius Frisson Yewun/pri (Marius Frisson Yewun)

Dari data yang kami terima kebanyakan pengungsi bertujuan ke Sorong, Ambon, Ternate, Bitung, dan Makasar
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) menyiapkan kapal laut untuk mengevakuasi pengungsi kerusuhan Wamena, agar para pengungsi dan korban dapat dievakuasi dan dipulangkan ke kampung halaman mereka, mengingat kondisi Wamena yang sedang tidak kondusif.

"Kami akan membantu eksodus warga di Papua dengan menyiapkan beberapa jenis kapal. Yaitu Kapal Negara KPLP, Navigasi, perintis dan Pelni berjadwal di beberapa pelabuhan Papua Barat dan Papua," ujar Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kemenhub Hengki Angkasawan, dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin,

Adapun kapal yang disiapkan meliputi KN KALAWAI P 117 berada di Pelabuhan Gudang Arang Ambon dan KN GANDIWA P 118 dari Pangkalan PLP Kelas II Bitung.

Kapal tersebut berkapasitas 100 - 150 orang. Selain itu dalam kapal juga disiapkan persediaan logistik.

Selain kapal, Kemenhub juga menyediakan pesawat Trigana, Deraya, My Indo, Semuwa Aviation Mandir, Jayawijaya Air Dirgantara, Wings Air, dan dua tipe pesawat Hercules yang dapat mengangkut lebih dari 500 orang.

"Dari data yang kami terima kebanyakan pengungsi bertujuan ke Sorong, Ambon, Ternate, Bitung, dan Makasar. Jadi kami akan berupaya mengeksodus para pengungsi ke kampung halaman mereka," jelas Hengki.

Sebagai informasi jumlah pengungsi di Wamena, Papua, mencapai ribuan orang yang masih berada di sejumlah tempat seperti gereja dan rumah warga. Kerusuhan di Wamena menelan 32 orang korban jiwa sehingga seluruh masyarakat panik dengan situasi keadaan di Wamena.

Baca juga: Papua Terkini- 7.278 warga Jayawijaya masih berada di pengungsian

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

PUPR targetkan pembangunan pasca rusuh Wamena selesai April 2020

Komentar