Tabrakan kereta di Bangladesh tewaskan sedikitnya 14 orang

Tabrakan kereta di Bangladesh tewaskan sedikitnya 14 orang

Rabu (29/9/2010). Setidaknya tujuh orang tewas dan sekitar 40 lainnya terluka parah ketika sebuah kereta menghantam ke arah bus-bus di persimpangan Sayedabad, menurut laporan polisi. FOTO ANTARA/REUTERS/Rashed Shumon/djo/10 (REUTERS/STR/BANGLADESH)

Dhaka, Bangladesh (ANTARA) - Dua kereta bertabrakkan depan-dengan-depan di Bangladesh Timur pada Selasa pagi, menewaskan sedikitnya 14 orang dan melukai lebih dari 40 orang lainnya, kata beberapa pejabat.

Kecelakaan tersebut terjadi ketika satu kereta yang menuju Kota Pelabuhan Cittagong bertabrakkan dengan satu kereta yang berangkat dari Ibu Kota Bangladesh, Dhaka, pada pukul 02.00 waktu setempat (04.00 WIB) di Brahmanbaria, sekitar 100 kilomerer di sebelah timur Dhaka.

Dampak dari tabrakan itu membuat dua gerbong kereta robek, dan petugas pertolongan terus berusaha menjangkau penumpang yang terjebak di dalamnya, kata Hayat Ud Dowlan Khan, Administratur Distrik Brahmanbaria, melalui telepon dari lokasi kejadian kepada Reuters --yang dipantau Antara di Jakarta, Selasa.

"Sejauh ini, 14 mayat telah ditemukan," katanya.
Kereta api buatan PT INKA yang diekspor ke Bangladesh diluncurkan di Kota Rajshahi, Bangladesh, Kamis (25/04/2019), dan akan melayani rute Rajshaji-Dhaka-Rajshahi. (KBRI Dhaka)

Jumlah korban jiwa bisa bertambah sementara operasi pencarian berlangsung, kata Khan.

"Lebih dari 40 orang yang cedera dibawa ke beberapa rumah sakit," kata Khan, yang menambahkan sebagian dari mereka berada dalam kondisi kritis.

Belum jelas bagaimana kedua kereta tersebut berada di jalur yang sama.

Kecelakaan kereta relatif sering terjadi di Bangladesh, banyak di antaranya di persimpangan tanpa pengawas dan juga akibat kondisi rel yang buruk.

Sumber: Reuters
Baca juga: Tabrakan kereta di Pakistan tewaskan 11 orang, lukai puluhan
Baca juga: Kereta tabrak ke kereta di AS, dua orang tewas
Baca juga: Kecelakaan Kereta Api dan Bus Tewaskan 20 Orang di Bangladesh

Penerjemah: Chaidar Abdullah
Editor: Maria D Andriana
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jateng ekspor perdana 300 ton biskuit ke Bangladesh

Komentar