Muka air tanah tinggi jadi kendala pembuatan sumur resapan di Jakbar

Muka air tanah tinggi jadi kendala pembuatan sumur resapan di Jakbar

Petugas Dinas Bina Marga mengamati air yang ada di dalam sumur resapan air hujan di kawasan Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta, Senin (22/4/2019). Pemprov DKI Jakarta akan membangun sekitar 1000 sumur resapan air untuk mengantisipasi banjir saat musim hujan serta sebagai penampungan air hujan saat musim kemarau. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/hp.

Jakarta (ANTARA) - Muka air tanah yang tinggi menjadi kendala pembuatan ratusan sumur resapan untuk mengatasi genangan dan banjir di Jakarta Barat, menurut pejabat tinggi setempat.

"Target kita memang 400 sumur resapan, tapi memang sampai saat ini baru 70 sumur resapan yang berhasil dibuat," ujar Kepala Suku Dinas Sumber Daya Alam Purwanti usai Rapat Pimpinan (Rapim) di Kantor Wali Kota Jakarta Barat, Selasa.

Purwanti mengatakan  jika dipaksakan membangun sumur resapan di muka air tanah yang tinggi, maka pembuatan sumur resapan menjadi tidak berguna.

Di Kecamatan Taman Sari, pihaknya tidak membangun sumur resapan air lantaran permukaan tanah di Taman Sari jauh lebih rendah ketimbang permukaan air.

Pihaknya mengklaim jumlah sumur resapan di Jakarta Barat saat ini mencukupi. Sumur resapan juga sudah merata tersebar di wilayah Jakarta Barat terkecuali Taman Sari dan Cengkareng.

"Taman Sari dan Cengkareng kenapa tidak tersebar, karena itu permukaan air tanahnya tinggi," ujar Purwanti.

Baca juga: Sudin SDA Jaksel kebut pembuatan 174 sumur resapan untuk cegah banjir
Baca juga: Pemkot Jakpus siapkan sumur resapan antisipasi genangan musim hujan


Selain permasalahan permukaan air tanah, kesulitan juga terjadi karena hanya Sudin SDA yang membuat sumur-sumur resapan tersebut.

Satu sumur resapan lebarnya bisa satu hingga tiga meter. Hingga akhir tahun pihaknya berkoordinasi dengan berbagai elemen masyarakat untuk membangun sumur resapan mandiri.

"Kita lagi koordinasi minta sekolah-sekolah, masjid-masjid untuk bikin sumur resapan sendiri," kata Purwanti.


 

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Kekeringan, warga Lebak manfaatkan sumur resapan di sungai yang mengering

Komentar