Sumbar dapat suplai listrik tambahan 85 MW dari PLTP Muara Laboh

Sumbar dapat suplai listrik tambahan 85 MW dari PLTP Muara Laboh

Proyek Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi oleh PT Supreme Energy Muaralabuh di Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat. ANTARA/HO-PT SEML

Pemerintah menargetkan bauran energi Energi Baru Terbarukan (EBT) untuk pembangkit meningkat menjadi sebesar 23,2 persen pada 2028 atau dua kali lipat dari 11,4 persen pada 2019
Jakarta (ANTARA) - Pengoperasian Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) Muara Laboh Tahap 1 berkapasitas 85 megawatt (MW) yang berlokasi di Solok Selatan, Sumatera Barat, menambah keandalan suplai listrik di wilayah Sumatera bagian Barat.

"PT Supreme (PT Supreme Energy Muara Laboh) sudah merampungkan proyek PLTP Tahap 1 Muara Laboh. Sudah COD (Commercial On Date) Minggu kemarin, memasok ke jaringan listrik Sumatera Grid milik PT PLN, dapat melistriki hingga 340 ribu rumah tangga," kata Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi di Jakarta, Selasa.

Beroperasinya PLTP Muara Laboh Tahap 1 yang memiliki total nilai investasi 580 juta dolar AS ini merupakan bagian dari upaya pemerintah meningkatkan bauran pembangkit energi baru terbarukan sehingga menekan emisi dan menghasilkan nir-karbon.

"Sesuai Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2019-2028, Pemerintah menargetkan bauran energi Energi Baru Terbarukan (EBT) untuk pembangkit meningkat menjadi sebesar 23,2 persen pada 2028 atau dua kali lipat dari 11,4 persen pada 2019," jelasnya.

Baca juga: PLTP di Solok Selatan bakal beroperasi Oktober 2019

Proyek pengembangan PLTP Muara Laboh Tahap 1 memulai studi pengembangan pada tahun 2008. Kemudian, dilanjutkan penandatanganan Perjanjian Jual Beli Listrik (Power Purchase Agreement/PPA) pada tahun 2012 dan segera memulai kegiatan eksplorasi.

Saat ini, PT Supreme Energy juga dalam tahap pembicaraan dengan Pemerintah dan PLN untuk pengembangan Tahap 2 dengan kapasitas 65 MW dan nilai investasi 400 juta dolar AS. "Sedang dalam tahap pembahasan dan akan segera dimulai setelah negosiasi PPA," terang Agung.

Sebagai informasi, PLTP Muara Laboh sendiri dikelola oleh PT Supreme Energy Muara Laboh (SEML), perusahaan patungan PT Supreme Energy, ENGIE, dan Sumitomo Corp.

Secara umum, PLTP Muara Laboh akan memperkuat sistem kelistrikan Sumatera bagian Barat. Saat ini, daya mampu pembangkit listrik di wilayah Sumbar mencapai 677,7 Mega Watt (150 KV) dan 25 MW (20 KV). Daya mampu tersebut didukung oleh gardu induk yang sudah ada saat ini 17 GI dengan kapasitas 1.014 MW, serta 324 titik penyulang. Sementara itu, distribusi Jaringan Tegangan Menengah (JTM) mencapai 11.436 kilometer sirkuit (kms) dan Jaringan Regangan Rendah (JTR) tercatat 16.270 kms.

Baca juga: Hasil pembangkit listrik panas bumi di Solok Selatan di atas perkiraan
Baca juga: PLTP dinilai solusi terwujudnya masyarakat rendah karbon
Baca juga: Toshiba pasok turbin untuk PLTP Dieng

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pemprov Sumbar upayakan motor listrik jadi kendaraan operasional dalam kota

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar