Rakyat Palestina di Gaza berkabung atas kematian Qassem Soleimani

Rakyat Palestina di Gaza berkabung atas kematian Qassem Soleimani

Pengunjuk rasa memprotes pembunuhan pemimpin pasukan elit Quds Mayor Jenderal Qassem Soleimani di Teheran, Jumat (3/1/2020). Qassem Soleimani tewas karena serangan udara Amerika Seikat di bandara Baghdad, Irak. ANTARA FOTO/WANA (West Asia News Agency)/Nazanin Tabatabaee via REUTERS/pras./H-FDH)

Gaza (ANTARA) - Ratusan warga Palestina di Jalur Gaza pada Sabtu berkabung atas kematian komandan Penjaga Revolusi Iran Qassem Soleimani, yang tewas dalam serangan udara Amerika Serikat di Irak.

Para pemimpin kelompok Hamas, yang menguasai Gaza, dan faksi Jihad Islam Palestina, yang keduanya didukung oleh Iran, berbaur dengan para pelayat di sebuah tenda yang didirikan untuk menghormati Soleimani di jantung Kota Gaza.

Baca juga: Iran tegaskan bahwa mereka juga punya hak untuk membela diri

Bendera Amerika Serikat dan Israel diletakkan di tanah agar pengunjung dapat menginjaknya saat mereka masuk ke dalam tenda dan melewati mural Soleimani. Bendera itu pun lantas dibakar.

"Kami setia kepada mereka yang mendukung perlawanan dan bersama Palestina, dan kami meminta pemerintah AS dan pendudukan Zionis bertanggung jawab penuh atas konsekuensi kejahatan menyedihkan ini," kata pejabat Hamas, Islamil Radwan.

Soleimani merupakan komandan Pengawal Revolusi Iran di luar negeri. Sebagai kepala Pasukan Quds, jenderal berusia 62 tahun itu menjadi ahli strategi dalam upaya menyebarkan pengaruh Iran di Timur Tengah melalui milisi proksi, beberapa di antaranya kini beroperasi di ambang pintu Israel, musuh bebuyutannya.

Israel, yang membela operasi AS pada Jumat, berperang tiga kali dengan Hamas dalam satu dekade terakhir dan pada 2006 terlibat perang singkat dengan kelompok Hizbullah dukungan Iran di seluruh perbatasan Libanon.

Sumber: Reuters

Baca juga: Trump: AS akan hancurkan 52 target di Iran jika warga Amerika diserang

Baca juga: NATO tunda pelatihan keamanan Irak setelah pembunuhan Soleimani

Baca juga: Hubungan Iran dan AS memanas, KBRI Tehran keluarkan imbauan untuk WNI

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Iran tidak ingin ada perang di kawasan Timur Tengah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar