Pemerintah penuhi segala kebutuhan WNI di Wuhan

Pemerintah penuhi segala kebutuhan WNI di Wuhan

Menko PMK Muhadjir Effendy (ketiga kanan) memberikan keterangan pers di kantor Kemenko PMK Jakarta, Selasa (28/1/2020). (ANTARA/Aditya Ramadhan)

Pemerintah menjamin bahwa logistik yang bersangkutan akan diperhatikan
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Indonesia menjamin untuk memenuhi segala kebutuhan logistik Warga Negara Indonesia (WNI) yang berada di Wuhan, China agar dapat tetap bertahan di kota yang sampai saat ini dikarantina karena wabah virus corona tipe baru atau novel coronavirus (2019-nCov).

"Pemerintah menjamin bahwa logistik yang bersangkutan akan diperhatikan, dan Kementerian Luar Negeri sudah menurunkan bantuan kepada mereka. Insya Allah seluruh warga negara Indonesia yang sebagian besar mahasiswa yang berada di Tiongkok khususnya di provinsi dan kota di mana pusat kejadian terjadi itu terjamin terpenuhi," kata Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy di Jakarta, Selasa.

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi saat ditemui usai rapat koordinasi di Kemenko PMK terkait pencegahan penyebaran virus corona mengatakan sebanyak 243 WNI berada di Provinsi Hubei, China, dan 100 orang di antaranya berada di Kota Wuhan.

Ia mengatakan pemerintah Indonesia terus berkoordinasi dan berkomunikasi langsung dengan pihak KBRI di Beijing untuk mengetahui kondisi terkini di China secara umum maupun di Kota Wuhan.

Baca juga: Wuhan berstatus karantina, evakuasi WNI tidak mudah dilakukan

Baca juga: 21 mahasiswa Surabaya di Wuhan tak terinfeksi virus corona

Menurut laporan dari pihak KBRI, masih ada beberapa toko yang beroperasi di Wuhan meski menjual barang dan logistik dengan harga yang lebih tinggi. Retno memastikan pemerintah Indonesia memberikan bantuan agar WNI tetap bisa membeli logistik tersebut untuk kebutuhan sehari-hari.

Selain itu Retno menyebut WNI di Wuhan juga kekurangan masker sehingga pihaknya akan mengirimkan masker dari Indonesia ke Wuhan melalui penerbangan maskapai Garuda Indonesia ke Beijing.

"Kami sudah kontak BNPB dan BNPB akan kirimkan masker melalui Garuda ke Beijing, dari Beijing sudah kontak layanan pengiriman yang mendapat izin dari otoritas Tiongkok untuk masuk ke wilayah yang dikarantina. Mereka bersedia," kata Retno.

Muhadjir menerangkan bahwa pemerintah Indonesia telah menyiapkan langkah evakuasi bagi WNI yang berada di Wuhan apabila hal tersebut diperlukan. Namun pemerintah menilai hingga saat ini langkah evakuasi belum perlu dilakukan.

"Kalau kondisinya memaksa ya akan kita evakuasi. Kalau masih bisa diatasi, kalau mereka masih bisa bertahan, ya akan kita pantau termasuk semua kebutuhan akan kita cover," kata Muhadjir.

Baca juga: Pemerintah berupaya penuhi kebutuhan logistik WNI di Wuhan China

Pewarta: Aditya Ramadhan
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kawasan ring satu observasi WNI sejauh 50 meter

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar