Tenis

Christo anggap berlaga di turnamen beregu lebih berat

Christo anggap berlaga di turnamen beregu lebih berat

Petenis nasional Christopher Rungkat (kiri) menjawab pertanyaan para pewarta setelah acara pengundian Piala Davis Indonesia melawan Kenya di Stadion Tenis Gelora Bung Karno, Jakarta, Kamis (5/3/2020). (ANTARA/A Rauf Andar Adipati)

Jakarta (ANTARA) - Petenis Indonesia Christopher Rungkat yang telah kenyang pengalaman tampil pada berbagai turnamen, masih menganggap berlaga di turnamen beregu lebih berat ketimbang bertanding pada turnamen-turnamen perorangan.

"Pasti kalau turnamen beregu lebih berat. Apalagi bawa nama negara. Ekspektasi orang-orang "harus menang, harus menang." Otomatis bebannya jadi lebih besar," kata petenis yang akrab disapa Christo itu saat dijumpai setelah pengundian Piala Davis, di Stadion Tenis Gelora Bung Karno, Jakarta, Kamis.

Christopher akan tampil pada pertandingan perdana kategori tunggal Piala Davis Grup 2 melawan Kenya, Jumat (6/3). Pada pertandingan itu ia akan berhadapan dengan pemilik peringkat tunggal 1382 dunia Sheil Kotecha.

Baca juga: Christo akan tampil pada laga perdana Piala Davis melawan Kenya
Baca juga: Febi anggap Christo dibutuhkan sebagai sosok pemimpin tim


Pada beberapa tahun terakhir, Christo lebih banyak tampil pada kategori ganda. Meski demikian ia tetap merupakan salah satu petenis tunggal terbaik Tanah Air, yang terbukti dengan keberhasilannya menjuarai BNI Tennis Open 2019 pada nomor tunggal, November silam.

Meninjau kekuatan calon lawannya yang berasal dari Afrika, Christo beranggapan atlet-atlet dari benua tersebut memiliki kekuatan fisik yang lebih baik ketimbang atlet-atlet Asia Tenggara.

"Dilihat dari postur badan, kita (petenis Indonesia) ya kalah. Tapi kan kita sudah pintar mengompensasi kelebihan kita. Mungkin mereka lebih besar, tapi kita lebih efisien bermainnya," kata petenis 30 tahun itu.

Baca juga: Piala Davis, Indonesia targetkan kemenangan atas Kenya
Baca juga: Bertanding di Indonesia, kapten Kenya tidak cemaskan virus corona


Christo memang belum pernah melihat secara langsung para calon lawannya bertanding. Sejauh ini ia hanya melihat permainan lawannya tersebut saat latihan atau melalui rekaman video.

Tetapi dari pengamatannya, pemenang medali emas ganda campuran Asian Games 2018 itu yakin mampu mengamankan kemenangan.

"Target saya pasti menang straight set," katanya.

Pewarta: A Rauf Andar Adipati
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Christopher Rungkat: SEA Games 2019 salah satu terbaik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar