Polsek Pesanggrahan tangkap polisi gadungan memeras korban

Polsek Pesanggrahan tangkap polisi gadungan memeras korban

Petugas Polres Jakarta Selatan menunjukkan barang bukti milik polisi gadungan yang berhasil diamankan Polsek Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Rabu (11/3/2020). ANTARA/HO-Polres Metro Jakarta Selatan/aa.

Tapi korban mengaku tidak memiliki uang dan hanya sanggup membayar Rp500 ribu
Jakarta (ANTARA) - Polsek Pesanggrahan Polres Metro Jakarta Selatan menangkap seorang polisi gadungan berinisial MYA (25) yang melakukan tindak pidana pemerasan, pengancaman dan pemerkosaan terhadap korbannya.

"Pelaku kita tangkap di sebuah mall di wilayah Ulujami, Pesanggrahan. Penangkapan berdasarkan laporan dari korban yang telah diperas, diancam dan diperkosa oleh pelaku," kata Kapolsek Pesanggrahan Kompol Rosiana Nur Widajati di Mapolsek Pesanggrahan, Rabu.

Rosiana mengatakan, dalam aksinya pelaku membekali diri dengan lencana polisi, "handy talky" (HT) dan borgol. Atribut tersebut digunakan pelaku untuk memperdaya korban yang berinisial AS.

Peristiwa tersebut berawal ketika pelaku berkenalan dengan korban AS lewat aplikasi percakapan instan "Michat". Selanjutnya, korban dan tersangka berjanji bertemu di sebuah hotel di kawasan Cipulir, Jakarta Selatan, pada Jumat (6/3).

"Pelaku mengajak korban untuk berpacaran," kata Rosiana.

Baca juga: Polisi dan wartawan gadungan ditangkap

Setelah bertemu di hotel, keduanya pun memesan kamar. Kepada korbannya pelaku yang telah ditetapkan sebagai tersangka itu mengaku sebagai anggota polisi dan memperlihatkan lencana, HT serta borgol yang dibawanya.

Pelaku mengaku sebagai polisi yang sedang menyamar untuk melakukan penangkapan terhadap korban yang dituduh sebagai wanita panggilan. Pelaku juga memeras korban dengan meminta uang tebusan sebesar Rp1,8 juta.

"Tapi korban mengaku tidak memiliki uang dan hanya sanggup membayar Rp500 ribu," kata Rosiana.

Tidak hanya mengancam dan memeras korban, pelaku juga menyetubuhi korban dengan mengancam terlebih dahulu akan memproses hukum korban bila menolak.

Setelah melakukan perbuatan tersebut, pelaku lalu melarikan diri dan membawa uang korban sebesar Rp500 ribu. Korban yang merasa janggal dengan kejadian tersebut lantas melaporkan kepada pihak Kepolisian.

Baca juga: Dua polisi gadungan pelaku pemerasan tertangkap di Tambora

Selang tiga hari setelah kejadian, Polsek Pesanggrahan menangkap pelaku di area parkir tempat pelaku dan korban janjian bertemu. Polisi juga menyita barang bukti di antaranya satu lencana polisi, satu unit HT, satu buah borgol, satu buah ponsel, uang tunai Rp250 ribu dan rekaman kamera pengawas atau CCTV.

Akibat perbuatannya, pelaku dikenakan Pasal 368 KUHP tentang pemerasan dengan pengancaman Jo Pasal 285 KUHP tentang pemerkosaan dengan ancaman pidana 12 tahun penjara.

Pewarta: Laily Rahmawaty
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar