Lalu lintas data internet melonjak sejak kerja dari rumah

Lalu lintas data internet melonjak sejak kerja dari rumah

Ilustrasi - Seorang pekerja sedang bekerja dari rumah. ANTARA/Pixabay.

Jakarta (ANTARA) - Sejak pemerintah mengimbau masyarakat untuk belajar dan bekerja dari rumah, operator seluler mencatat kenaikan lalu lintas data internet.

Bekerja dari rumah, atau populer dengan sebutan working from home (WFH) di media sosial dan percakapan sehari-hari akhir ini, membuat pekerja butuh terus tersambung ke internet agar bisa menyelesaikan tugas harian mereka.

Telkomsel, operator seluler terbesar di Indonesia, mengalami kenaikan lalu lintas (traffic) penggunaan data internet sebanyak 5 persen sejak kebijakan bekerja dari rumah.

"Traffic komunikasi pelanggan Telkomsel mengalami lonjakan, terutama untuk layanan data meningkat hingga 5 persen dibandingkan hari normal," kata General Manager External Corporate Communication Telkomsel, Aldin Hasyim, saat dihubungi Antara, Rabu.

Baca juga: Aplikasi presensi ini tawarkan akses 30 hari untuk "WFH"

Baca juga: Panduan berinteraksi di ruang siber untuk karyawan "work from home"


Layanan lainnya, berupa SMS dan panggilan suara konvensional, tetap sama seperti hari-hari biasanya.

XL Axiata mencatat kenaikan lalu lintas data yang lebih besar dibandingkan Telkomsel, data per 17 Maret menunjukkan kenaikan sekitar 15 persen dibandingkan hari-hari biasa.

"Jam sibuk selama pukul 10.00-12.00," kata Head of External Communication XL Axiata, Henry Wijayanto.

Peningkatan yang signifikan juga dirasakan Smartfren, mereka mencatat kenaikan layanan data 10-15 persen dari Februari ke Maret.

"Akses layanan data memang sudah meningkat sekitar 10 persen sampai 15 persen dari bulan Februari ke Maret, namun kondisi jaringan masih normal. Kapasitas jaringan Smartfren memadai jika ada lonjakan penggunaan data, karena kita telah mempersiapkan jaringan terkait adanya potensi peningkatan pemakaian layanan data di sejumlah wilayah akibat masyarakat yang mulai bekerja dan belajar di rumah," kata Presiden Direktur Smartfren Merza Fachys, dalam keterangan resmi.

Direktur Jenderal Penyelenggaraan Pos dan Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika, Ahmad M. Ramli, menyatakan terdapat pergeseran traffic layanan internet pada siang hari, yang biasanya di perkantoran atau pusat kota ke wilayah perumahan.

"Dalam rangka memastikan kualitas layanan yang baik, Tim Ditjen PPI akan terus melakukan pengukuran kualitas layanan di wilayah-wilayah pemukiman sekitar Jabodetabek," kata Ramli.

Kominfo mencatat ada kenaikan rata-rata 10 persen dari kondisi normal di area pemukiman sejak imbauan bekerja dan belajar dari rumah.

Menurut Kominfo, operator seluler akan menambah kapasitas menara BTS sampai mengerahkan BTS mobile jika terus terjadi lonjakan lalu lintas internet.

Baca juga: Praktisi ingatkan kerentanan data pribadi dalam penggunaan internet

Baca juga: Ancaman keamanan siber meningkat setelah "WFH" diberlakukan

Baca juga: WFH akibat corona, pemain "game online" di AS melonjak dan trafik naik

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pemkab Batola terapkan bekerja dari rumah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar