Gerindra mendukung Kartu Prakerja atasi dampak pandemi COVID-19

Gerindra mendukung Kartu Prakerja atasi dampak pandemi COVID-19

Arsip-Warga mencari informasi tentang pendaftaran Program Kartu Prakerja gelombang kedua di Jakarta, Senin (20/4/2020). Pemerintah membuka gelombang kedua pendaftaran program yang bertujuan memberikan keterampilan untuk kebutuhan industri dan wirausaha itu mulai Senin ini hingga dengan Kamis (23/4/2020) melalui laman resmi www.prakerja.go.id. ANTARA/Aditya Pradana Putra/aww.

PHK jauh meningkat, ini harus segera diatasi
Jakarta (ANTARA) - Anggota Fraksi Partai Gerindra di Komisi IX DPR RI, Putih Sari menyatakan Gerindra mendukung Program Kartu Prakerja yang diluncurkan Pemerintah RI untuk mengatasi dampak pandemi COVID-19.

"Program Kartu Prakerja ini memang menjadi salah satu janji kampanye Presiden Jokowi lalu. Tentunya hari ini sudah mulai diwujudkan, dan kami juga mendukung kebijakan tersebut,” kata Putih Sari, di Jakarta, Kamis.
Baca juga: KPK diminta awasi ketat anggaran Rp5,6 triliun Kartu Prakerja


Program Kartu Prakerja yang diluncurkan oleh Pemerintah RI telah berjalan dan mulai dirasakan oleh sejumlah masyarakat di berbagai daerah. Bahkan pekan ini, menurut dia, pendaftaran program tersebut sudah memasuki tahap ketiga.

Putih Sari mengatakan dari awal kebijakan Kartu Prakerja ini dinilainya cukup baik dan bisa diterima masyarakat, terutama dalam meningkatkan kompetensi bagi yang sudah mengikuti program tersebut, supaya mereka ke depan lebih mudah mendapatkan pekerjaan.

"Hanya di tengah kondisi pandemi COVID-19 hari ini, harus ada yang disesuaikan dengan situasi dan kondisi yang ada di masyarakat. Selain itu, harus ada pula percepatan mekanisme pendaftaran dan penyaluran bantuannya kepada penerima manfaat Kartu Prakerja ini," katanya pula.

Putih juga mengingatkan bahwa pandemi COVID-19 itu sudah berdampak cukup parah pada dunia usaha di Tanah Air.

"Situasi pandemi kali ini jelas telah membuat dunia usaha terganggu. Akibatnya bisa dilihat, PHK (pemutusan hubungan kerja) jauh meningkat, ini harus segera diatasi," ujar Putih Sari.

Ia juga berharap para pekerja yang terkena PHK itu bisa segera mendapatkan bantuan dari pemerintah.

"Saya di Komisi IX DPR RI berharap agar mereka yang terkena PHK itu bisa didaftarkan dan mendapatkan bantuan. Karena bantuan sekecil apa pun saat ini sangat berguna bagi para korban PHK tersebut," ujarnya.
Baca juga: Pemerintah jelaskan dasar delapan platform jadi mitra Kartu Prakerja


Sementara untuk teknis pelaksanaan, Putih Sari berharap terus ada perbaikan, agar bisa menyentuh langsung masyarakat yang benar-benar membutuhkan.

“Kalau memang harus ada penyesuaian, Pak Jokowi serahkan saja ke pembantu Presiden," ujar Putih Sari menyangkut pendaftaran secara online, yang sempat dikritisi sejumlah pengamat.

Ia melihat cara pendaftaran dan penyaluran bantuan serta program pelatihan secara online, sebenarnya hanyalah masalah teknis saja.

"Saya kira itu teknis pelaksanaan yang bisa segera diperbaiki," katanya pula.

Dalam situasi saat pandemi ini, Putih Sari melihat tidak hanya ekonomi Indonesia saja, bahkan dunia juga terpukul karena COVID-19.

"Perlu ada stimulus yang diberikan kepada masyarakat, sehingga diharapkan bisa menjadi bentuk pertahanan bagi masyarakat menghadapi krisis yang ada saat ini," ujarnya lagi.
Baca juga: 288.154 orang lolos untuk ikuti program Kartu Prakerja gelombang kedua

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kemenkes: lama pemakaian masker kain maksimal 4 jam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar