Wali Kota Kendari: 10 orang sembuh dari COVID-19 jadi hadiah lebaran

Wali Kota Kendari: 10 orang sembuh dari COVID-19 jadi hadiah lebaran

Wali Kota Kendari, Sulkarnain Kadir saat bersilahturahim dengan pasien COVID-19, perawat hingga dokter yang ada di RSUD Kota Kendari, Ahad (24/5/2020). (ANTARA/Harianto)

Kendari (ANTARA) - Wali Kota Kendari, Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), Sulkarnain Kadir mengatakan bahwa dengan bertambahnya 10 orang warga di kota itu yang sembuh dari COVID-19 merupakan THR atau hadiah Idul Fitri 1441 Hijriah.

Hal itu disampaikan langsung oleh Sulkarnain Kadir saat bersilahturahmi dengan seluruh pasien COVID-19 yang tengah menjalani perawatan isolasi di RSUD Kota Kendari, para perawat hingga dokter melalui video conference, Ahad.

"Alhamdulillah kemarin (23/5) sudah dinyatakan sembuh 10 orang. Ini berita gembira buat kita semua warga Kota Kendari di hari Lebaran," kata Sulkarnain.

Dalam kesempatan itu, Wali Kota juga meminta kepada para tenaga medis agar tetap menjaga kesehatan dan selalu berhati-hati dalam menjalankan tugas.

Baca juga: Bertambah sembilan, positif COVID-19 di Sultra menjadi 211 orang

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Sultra bertambah sembilan


Ia juga menekankan para tenaga medis agar selalu mengikuti SOP penanganan pasien COVID-19. Jangan sampai, kata dia, ada yang terlewatkan karena dirinya tidak ingin ada penambahan pasien.

"Insya Allah teman-teman yang bertugas di ruangan kita doakan mudah-mudahan semua usaha dan kerja keras kita insya Allah bisa menumbuhkan kebaikan bagi kita semua dan daerah kita segera dibebaskan dari COVID-19. Cukuplah pasien yang ada sekarang jangan sampai bertambah lagi," tutur Sulkarnain.

 
Wali Kota Kendari, Sulkarnain Kadir saat bersilahturahim dengan pasien COVID-19, perawat hingga dokter yang ada di RSUD Kota Kendari, Minggu (24/5/2020). (ANTARA/Harianto)


Selain itu, Sulkarnain juga meminta kepada para para pasien agar selalu berdoa dan meminta kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala agar diberikan kesembuhan dari virus itu.

"Obat hanya perantara saja tapi yang memberikan kesembuhan itu Allah subhanahu wa ta'ala. Jadi, jangan pernah berhenti berdoa, jangan berputus asa, apalagi kita baru melalui bulan suci Ramadan," ungkapnya.

Sebelumnya, Juru Bicara (Jubir) Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Sultra, dr La Ode Rabiul Awal menyampaikan pada Sabtu (23/5) jumlah kasus sembuh di Sultra bertambah sebanyak 21 orang.

"Hari ini kita berbagi kabar baik karena ada penambahan kasus sembuh 21 orang, sehingga total kasus sembuh menjadi 51 orang. Rincian kasus sembuh terdiri dari Kabupaten Konawe Selatan tiga orang, Kota Kendari 10 orang, Kabupaten Bombana dua orang, Kabupaten Konawe dau orang dan Kabupaten Muna empat orang," kata Rabiul.

Untuk diketahui, data Tim Gugus Tugas Percepatan Penangan COVID-19 Sulawesi Tenggara (Sultra) mencatat jumlah kasus konfirmasi positif sebanyak 215 orang, 51 diantaranya dinyatakan sembuh, empat orang meninggal dan 160 orang tengah menjalani perawatan hingga Sabtu petang pukul 17.00 Wita.*

Baca juga: Arus mudik antarpulau di Sultra normal jelang Idul Fitri

Baca juga: Muna Barat catat kasus baru, pasien COVID-19 di Sultra jadi 191 orang

Pewarta: Muhammad Harianto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar