Jelang normal baru, Keuskupan Agung Jakarta siapkan pembukaan gereja

Jelang normal baru, Keuskupan Agung Jakarta siapkan pembukaan gereja

Suasana di sekitar Gereja Katedral Jakarta pada Jumat (10/4/2020). (ANTARA/Muhammad Zulfikar)

Jakarta (ANTARA) - Keuskupan Agung Jakarta mempersiapkan pembukaan gereja menjelang diberlakukan normal baru usai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

Sekretaris Keuskupan Agung Jakarta Adi Prasojo mengatakan, pihaknya memastikan kesiapan peribadatan sehubungan dikeluarkannya surat edaran Menteri Agama.

"Kami sedang mematangkan protokol peribadatan dalam masa tatanan normal baru (new normal) yang sedang disusun," ujar Adi dalam keterangan tertulisnya di Jakarta, Rabu.

Keuskupan Agung Jakarta juga akan memastikan kesiapan setiap paroki dalam menjalankan protokol peribadatan internal tersebut.

Baca juga: Keuskupan Agung Jakarta galang bantuan kemanusiaan tangani COVID-19
Baca juga: Keuskupan Agung: Pandemi COVID-19 peringatan agar manusia menjaga alam


Persiapan tersebut dilakukan dengan seksama mengingat wilayah pelayanan Keuskupan Agung Jakarta terdiri atas DKI Jakarta, Tangerang dan Bekasi.

"Karena itu sebagai bagian dari memastikan kesiapan paroki-paroki tentu perlu dilihat sesuai dengan surat edaran Menteri Agama, yaitu izin dari kepala daerah serta Satuan Gugus Tugas setempat. Itu yang sedang kami lakukan, kami komunikasikan dengan paroki," ujar dia.

Keuskupan Agung Jakarta perlu memastikan kesiapan paroki-paroki untuk menjalankan protokol peribadatan, diantaranya sarana dan prasarana, sumber daya manusia.dan mitigasi risiko.

"Pada waktunya apabila protokol peribadatan sudah siap dan paroki-paroki sudah siap, tentu kami akan mulai membuka rumah ibadah sesuai dengan protokol yang diarahkan oleh pemerintah," katanya.
Baca juga: KAJ: Bisa tetap salaman tapi jaga kebersihan tangan, antisipasi corona

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gereja Katolik dibuka secara bertahap mulai Juli

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar