Carrie Lam sebut pemilu tidak resmi dapat langgar UU keamanan

Carrie Lam sebut pemilu tidak resmi dapat langgar UU keamanan

Warga memakai masker pelindung menyusul penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) berbaris mengantri untuk memberikan suara dalam pemilihan utama yang bertujuan memilih kandidat demokrasi untuk pemilihan pada bulan September, di Hong Kong, China, Minggu (12/7/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Lam Yik/aww/cfo

Hong Kong (ANTARA) - Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan pada Senin bahwa pemilihan tidak resmi di seluruh kota yang dilakukan oleh kelompok pro-demokrasi selama akhir pekan mungkin telah melanggar undang-undang keamanan nasional baru karena "menumbangkan kekuatan negara".

Pemilu akhir pekan lalu menarik lebih dari 600.000 suara, dalam apa yang digambarkan oleh demokrat sebagai protes simbolis untuk menentang UU baru yang diberlakukan oleh China di Hong Kong.

Pemungutan suara di sekitar 250 tempat diselenggarakan untuk memutuskan kandidat pro-demokrasi terkuat untuk mengikuti pemilihan kunci Dewan Legislatif pada September.

Kubu oposisi kota itu bertujuan untuk merebut kendali mayoritas di badan legislatif dengan 70 kursi untuk pertama kalinya dari saingan-saingan pro-Beijing dengan mengendarai gelombang sentimen anti-China yang digerakkan oleh undang-undang, yang menurut para kritikus telah sangat merusak kebebasan Hong Kong.

Kota ini kembali ke pemerintahan China pada 1997 dengan jaminan otonomi luas.

Undang-undang baru ini menghukum pemisahan diri, subversi, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing dengan ancaman seumur hidup di penjara dan memungkinkan agen keamanan China daratan untuk beroperasi secara resmi di Hong Kong untuk pertama kalinya.

Lam mengatakan kepada wartawan bahwa jika tujuan demokrat untuk memperoleh mayoritas legislatif adalah untuk menghalangi kebijakan pemerintah, "maka itu mungkin jatuh ke dalam kategori merongrong kekuasaan negara".

Salah satu penyelenggara pemilu, Benny Tai, mengatakan kepada wartawan bahwa hasil jajak pendapat telah bocor menjelang pengumuman resmi. Namun, dia mengatakan tidak ada pelanggaran data pribadi pemilih.

Jumat lalu, polisi Hong Kong menggerebek kantor jajak pendapat independen yang membantu pemilihan, dan petugas menyalin beberapa informasi dari komputer di sana.

Biro Konstitusi dan Urusan Daratan Hong Kong mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin malam bahwa pihaknya telah menerima keluhan publik bahwa jajak pendapat akhir pekan mungkin telah "membahayakan integritas proses pemilihan".

Ia menambahkan bahwa pihaknya sekarang sedang melakukan penyelidikan dan kemudian mungkin merujuk kasus tersebut ke lembaga penegak hukum.

Hasil awal menunjukkan beberapa anggota parlemen yang demokratis seperti Ted Hui dan Eddie Chu memenangi suara terbanyak di beberapa distrik.

Tetapi sekelompok calon demokrat muda, atau "lokalis", juga tampil kuat, mencerminkan potensi perubahan penjaga ketika kaum demokrat bersiap untuk pemilihan September.

"Ini baru permulaan," kata salah satu kandidat, Sunny Cheung, unggulan kedua di satu distrik yang memberinya tiket untuk pemilu September, kepada Reuters.

"Saya akan mencoba membujuk lebih banyak orang untuk mendukung kami," tambahnya, dengan mengatakan warga lokal seperti dirinya mendapatkan lebih banyak dukungan arus utama.

Sumber: Reuters
Baca juga: UU keamanan baru berlaku di Hong Kong, kepolisian geledah HKPORI
​​​​​​​
Baca juga: Oposisi Hong Kong gelar pemilihan pendahuluan jelang pemilu September
Baca juga: China minta Australia berhenti campuri urusan Hong Kong


​​​​​​​

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Koarmada I tangkap kapal Hong Kong bermuatan besi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar