DMI serahkan 2.000 alat penyemprot kepada pengurus di Jawa Barat

DMI serahkan 2.000 alat penyemprot kepada pengurus di Jawa Barat

Ketua Umum DMI Jusuf Kalla dalam acara peluncuran program penyemprotan masjid secara mandiri yang dilakukan di Bekasi, Jawa Barat, Sabtu (18/7/2020) (ANTARA/HO-DMI)

Jakarta (ANTARA) - Dewan Masjid Indonesia (DMI) membagikan 2.000 alat penyemprot disinfektan kepada pengurus DMI di Jawa Barat dalam peluncuran program penyemprotan masjid secara mandiri yang dilakukan di Kota Bekasi, Jawa Barat, Sabtu.

"Kalau bisa alat penyemprot digunakan setiap shalat lima waktu, baik sebelum maupun sesudah shalat," ujar Ketua Umum DMI Jusuf Kalla dalam peluncuran tersebut, menurut siaran pers yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Baca juga: DMI ajak masjid ingatkan protokol kesehatan lima waktu

Jusuf Kalla menegaskan bahwa masjid tidak boleh menjadi sumber penyebaran penyakit yang disebabkan virus corona jenis baru itu. Karena itu dia berharap para marbot dan jamaah terus menjaga kebersihan masjid dan menerapkan protokol kesehatan, seperti menjaga jarak dan memakai masker.

Pesan itu juga sempat dikatakan JK dalam webinar dengan pengurus DMI seluruh Indonesia beberapa hari sebelumnya.

Wakil Presiden RI ke-10 dan ke-12 itu secara khusus meminta kepada seluruh pengurus Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) untuk selalu melakukan protokol kesehatan di setiap shalat lima waktu, baik sebelum maupun sesudah shalat.

Peluncuran itu hasil kerja sama DMI dengan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH), Lembaga Amil Zakat, Infak dan Sedekah (Laziz) Serta Palang Merah Indoneia (PMI) untuk membagikan 2.000 alat penyemprot yang akan disalurkan kepada sejumlah masjid di Jawa Barat.

Baca juga: JK lega kembali Jumatan berjamaah di masjid

Baca juga: Fatwa MUI DKI sandaran DMI selenggarakan Jumatan dua gelombang

Baca juga: DMI Jakarta ikuti arahan Pemprov terkait pembukaan masjid


Hadir dalam acara tersebut Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil bersama unsur Muspida, perwakilan dari BPKH, Ketua DMI Jabar dan Pengurus DMI kabupaten/kota di provinsi tersebut.

Pewarta: Prisca Triferna Violleta
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

4000 guru ngaji di Banten terima insentif

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar