Kasus positif COVID-19 Indonesia lewati angka psikologis 100 ribu

Kasus positif COVID-19 Indonesia lewati angka psikologis 100 ribu

Petugas medis yang mengenakan APD lengkap mengangkat peti berisi jenazah pasien positif COVID-19 menuju lokasi pemakaman di Kabupaten Aceh Besar, Aceh, Kamis (16/7/2020). ANTARA FOTO/Ampelsa/aww/aa.

secara psikologis cukup berarti, yaitu 100 ribu dan mengingatkan semua pihak, Indonesia dalam kondisi krisis,
Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito menyatakan kasus positif COVID-19 di Indonesia per 27 Juli 2020 telah melewati angka psikologis yaitu 100 ribu kasus atau tepatnya 100.303 kasus.

"Pada hari ini kasus mencapai 100.303. Hari ini bangsa Indonesia mencapai angka yang secara psikologis cukup berarti, yaitu 100 ribu dan mengingatkan semua pihak Indonesia masih dalam kondisi krisis," kata Wiku di Kantor Presiden Jakarta, Senin.

Baca juga: Pasien sembuh dari COVID-19 bertambah 1.518 menjadi 58.173 orang

Terdapat penambahan kasus sebanyak 1.525 kasus per 27 Juli 2020. Sedangkan tercatat telah ada 58.173 orang pasien yang sembuh dan yang masih dalam perawatan ada 37.292 orang sementara yang meninggal dunia adalah 4.838 orang.

"Untuk itu kita perlu tetap waspada. Masalah ini tetap berada di Indonesia dan seluruh belahan dunia," ungkap Wiku.

Menurut Wiku, bila kasus positif COVID-19 dibandingkan per 1 juta penduduk, maka Indonesia berada di posisi ke142 dari 215 negara di dunia sedangkan bila dibandingkan dengan negara-negara Asia, Indonesia berada di posisi ke-28 dari dari 49 negara di Asia.

Baca juga: Pasien sembuh dari COVID-19 di DIY bertambah menjadi 350 orang

"Kondisi ini tidak serta merta mengatakan Indonesia aman tapi masih dalam krisis dan kita tidak boleh lengah dalam menghadapi kondisi COVID-19 ini," tegas Wiku.

Berdasarkan data, menurut Wiku angka pertambahan positif dan sembuh hampir sama banyaknya yaitu bertambah kasus positif 1.525 dan bertambah pasien yang sembuh sebanyak 1.518 orang.

"Hal ini bisa dilihat bahwa harusnya kita harus mampu membuat kasus sembuh lebih banyak lagi dibanding yang terkonfirmasi positif tapi paling tidak kita bisa mencapai angka yang sama. Ini target kita bersama terutama tenaga kesehatan agar dapat menangani lebih baik dan bila pasiennya kondisi lebih baik maka kesembuhan bisa ditingkatkan," ungkap Wiku.

Baca juga: Anak terjangkit COVID-19 di Kudus tercatat mencapai 15 kasus

Selanjutnya data Satgas Penanganan COVID-19 menunjukkan kasus meninggal per 27 Juli 2020 terus menurun yaitu sebanyak 57 kasus menjadi total 4.838 orang.

"Ini tanda baik dan harus tetap dijaga karena nyawa manusia adalah sesuatu yang tidak bisa kita tinggalkan, ini adalah hal sangat penting untuk dijaga seperti pesan Presiden hari ini bahwa kita harus menekan kasus meninggal serendah-rendahnya dan meningkatkan kesembuhan setinggi-tingginya dan mengendalikan kasus positif baru secepat-cepatnya dan ini target kita bersama di Indonesia. Kami mohon kerja sama semua pihak agar tercapai baik," tambah Wiku.

Hingga Senin (27/7) kasus positif COVID-19 ini sudah menyebar di seluruh 34 provinsi di Indonesia dengan daerah terbanyak positif yaitu Jawa Timur (20.539), DKI Jakarta (19.125), Sulawesi Selatan (8.881), Jawa Tengah (8.412), Jawa Barat (6.039), Kalimantan Selatan (5.656), Sumatera Utara (3.390), Sumatera Selatan (3.251), Bali (3.157), Papua (2.889), Sulawesi Utara (2.263), Nusa Tenggara Barat (1.903), Banten (1.738), Kalimantan Tengah (1.632).

Baca juga: Satgas COVID-19 sebut 43 kabupaten/kota masih nol kasus corona

 

Pewarta: Desca Lidya Natalia
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ini kata Presiden Jokowi soal jadwal vaksinasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar