LDII dorong kemandirian umat usai penistaan Nabi Muhammad di Prancis

LDII dorong kemandirian umat usai penistaan Nabi Muhammad di Prancis

Pemilik swalayan memasang tulisan boikot pada produk Prancis di Kendari, Sulawesi Tenggara, Senin (2/11/2020). ANTARA FOTO/Jojon/pras. (ANTARA FOTO/JOJON)

Jakarta (ANTARA) - Ketua DPP Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) Chriswanto Santoso mengecam penistaan Nabi Muhammad SAW di Prancis dan insiden itu adalah momentum untuk umat Islam menciptakan kemandirian, sehingga tidak tergantung pada produk luar negeri.

"Jangan melakukan unjuk rasa dengan kekerasan, tapi mari membangun kemandirian dan membangun SDM serta memperkuat ekonomi syariah," kata Chriswanto kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Baca juga: Presiden Jokowi kecam pernyataan Presiden Macron yang hina Islam

Ia mengatakan kemandirian merupakan kunci melepaskan ketergantungan pada produk negara lain, terutama Prancis.

Menurut Chriswanto, dengan kemandirian seperti SDM yang unggul tentu mampu membawa umat andal di berbagai bidang. Dengan begitu, ketergantungan Indonesia terhadap Prancis atau negara-negara lainnya bisa berkurang serta neraca perdagangan bisa dijaga agar seimbang, bahkan selalu surplus.

Ketua DPP LDII mengecam pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron, terkait kartun Nabi Muhammad SAW. Di lain hal, dia juga tidak membenarkan aksi pembunuhan oleh Abdullakh Anzorov terhadap guru yang mempertontonkan karikatur Rasulullah SAW.

"Islam menolak kekerasan dan menyayangkan tindakan yang dilakukan Abdullakh Anzorov. Tapi, kebijakan Macron yang memperbolehkan kartun mengenai Nabi Muhammad kami kecam," kata dia.

Chriswanto mengatakan boikot terhadap produk-produk Prancis bisa menjadi pelajaran bagi negeri itu. Jangan sampai kebebasan berekspresi digunakan untuk menghina agama lain.

Baca juga: Puluhan ribu Muslim protes pernyataan presiden Prancis

Baca juga: Respons pelecehan Nabi Muhammad SAW, MUI ajak boikot produk Prancis

Baca juga: Malaysia prihatin permusuhan terbuka terhadap muslim


Anggota Dewan Pakar DPP LDII bidang pertanian, perkebunan dan peternakan, Arief Iswanto, mengatakan kemandirian, terutama di bidang pangan masih menjadi problematika di Indonesia. "Kemandirian pangan itu penting, karena tantangan pada masa depan adalah kelangkaan pangan," kata dia.

Menurut dia, Indonesia dengan luas 1,9 juta kilometer persegi tetapi masih menjadi importir pangan dan produk turunannya. "Padahal bila dihitung kebutuhan pangan per provinsi, kita bisa menemukan angka produksi dan kebutuhan pangan masyarakat," katanya.

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

PBNU ajak umat Muslim jalankan Islam yang penuh damai

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar