Apple ancam blokir aplikasi yang tidak patuhi fitur privasi

Apple ancam blokir aplikasi yang tidak patuhi fitur privasi

Dokumentasi - Logo Apple Inc terlihat di pintu masuk toko Apple di 5th Avenue di Manhattan, New York, Amerika Serikat, Rabu (16/10/2019). ANTARA/REUTERS/Mike Segar/am.

Jakarta (ANTARA) - Apple mengancam akan menghapus aplikasi dari toko aplikasinya, App Store, jika pengembang tidak mematuhi fitur privasi yang akan dirilis yang memungkinkan pengguna memblokir pengiklan yang melacak aktivitas di berbagai aplikasi.

Fitur baru yang dinamai App Tracking Transparency itu awalnya direncanakan untuk diluncurkan tahun ini, namun ditunda untuk memberi pengembang lebih banyak waktu dalam membuat perubahan pada aplikasi mereka dan mengatasi masalah privasi.

Sejumlah perusahaan teknologi dan pengiklan, seperti Facebook, telah mengkritik perubahan yang direncanakan itu. Menurut Facebook, hal itu dapat merugikan pengembang yang lebih kecil seperti perusahaan game secara tidak proporsional.

Namun, senior vice president of software engineering Apple, Craig Federighi, mengatakan pengguna harus tahu kapan mereka dilacak di berbagai aplikasi dan situs web.

Baca juga: Apple garap prosesor baru untuk Mac kelas atas

Baca juga: Apple Music kini tersedia perangkat Google Assistant


"Awal tahun depan, kami akan mulai mewajibkan semua aplikasi yang ingin melakukannya untuk mendapatkan izin eksplisit penggunanya, dan pengembang yang gagal memenuhi standar tersebut dapat menghapus aplikasinya dari App Store," kata Federighi, dikutip dari Reuters, Rabu.

Fitur baru tersebut akan membutuhkan pop-up yang menyebutkan bahwa aplikasi "menginginkan izin untuk melacak Anda di seluruh aplikasi dan situs web yang dimiliki oleh perusahaan lain." Perusahaan periklanan digital berharap sebagian besar pengguna akan menolak memberikan izin itu.

"Ketika pelacakan invasif adalah model bisnis Anda, Anda cenderung tidak menerima transparansi dan pilihan pelanggan," kata Federighi, menolak kritik terhadap fitur baru tersebut.

"Kami membutuhkan dunia untuk melihat argumen itu apa adanya: upaya berani untuk mempertahankan status quo yang mengganggu privasi," dia melanjutkan.

Facebook dan Google adalah yang terbesar di antara ribuan perusahaan yang melacak konsumen online untuk mengetahui kebiasaan dan minat mereka serta menyajikan iklan yang relevan kepada mereka.

Apple sendiri bulan lalu mendapat kecaman ketika kelompok privasi Austria, yang dipimpin oleh juru kampanye Max Schrems, mengajukan keluhan kepada pengawas perlindungan data di Jerman dan Spanyol, menuduh alat pelacak online yang digunakan dalam perangkatnya melanggar hukum Eropa.

Apple membantah tuduhan itu, menyebutnya "tidak akurat secara faktual".

Federighi mengatakan industri akan beradaptasi untuk menyediakan iklan yang efektif tanpa pelacakan invasif.

"Melakukan hal ini dengan benar akan membutuhkan waktu, kolaborasi, mendengarkan -- dan kemitraan di seluruh ekosistem teknologi. Tapi kami yakin hasilnya akan transformatif," dia menambahkan.

Baca juga: Apple Fitness+ segera tersedia bulan ini

Baca juga: Apple Developer Academy cetak 400 siswa di Indonesia

Baca juga: Apple luncurkan headphone besar AirPods Max

Penerjemah: Arindra Meodia
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2020

RUU PDP rambu penyalahgunaan data

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar