MRT Jakarta pasang ratusan LED untuk tingkatkan pendapatan non tiket

MRT Jakarta pasang ratusan LED untuk tingkatkan pendapatan non tiket

Rangkaian kereta MRT melintas di bawah Halte Transjakarta Centrale Stichting Wederopbouw (CSW) koridor 13 di Jakarta, Selasa (31/12/2019). ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/aww.

Jakarta (ANTARA) - PT MRT Jakarta (Perseroda) telah
memasang 438 pilar "neonbox" dan 50 pilar "light emitting diode" (LED) yang berfungsi untuk meningkatkan pendapatan non tiket dari pemasangan iklan oleh mitranya.

"Salah satu kegiatan nonfarebox kita di tengah pandemi yang sudah berjalan, yaitu initiative advertising. Kita sekarang memanfaatkan pilar sepanjang koridor MRT Jakarta," kata Direktur Utama PT MRT Jakarta (Perseroda) William Sabandar dalam forum diskusi virtual di Jakarta, Kamis.

Ia mengatakan saat ini pemasaran digital yang digagas MRT Jakarta berada di sepanjang lintasan layang dari Stasiun Lebak Bulus Grab hingga Stasiun ASEAN.

"Ada sejumlah 438 pilar 'neonbox' dan 50 pilar LED yang dipasang mulai dari Stasiun MRT Lebak Bulus sampai ASEAN. Nantinya juga dipasang di sekitar Depo Lebak Bulus," ujar William.

Akibat adanya pandemi COVID-19, MRT Jakarta 
mencari inovasi untuk bisnisnya agar tidak hanya bergantung pada pendapatan penjualan tiket (farebox).

Baca juga: MRT Jakarta catat jumlah penumpang 27 ribu per hari
Baca juga: Tender rangkaian kereta MRT digulirkan lagi Desember 2020


Pemasangan media untuk memutar iklan secara digital pun menjadi salah satu kegiatan yang dilakukan MRT Jakarta untuk menghasilkan pendapatan di luar penjualan tiket.

William mengatakan dengan adanya pendapatan non tiket maka saat ini MRT Jakarta dapat terbantu dari segi ekonomi meski turut terimbas COVID-19.

Beberapa kegiatan untuk mendapatkan penghasilan di luar penjualan tiket yang dikembangkan MRT Jakarta di antaranya menyiapkan penyewaan ruang untuk kerja bersama (coworking space) hingga menyiapkan pengembangan kawasan berbasis transit (Transit Oriented Development/TOD).

Pewarta: Livia Kristianti
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Friday Talk - Jaklingko, wujudkan transformasi transportasi yang terintegrasi (bagian 2 dari 3)

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar