Polda Sulsel larang masyarakat gelar perayaan Tahun Baru 2021

Polda Sulsel larang masyarakat gelar perayaan Tahun Baru 2021

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo.Kombes Pol Ibrahim Tompo. Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo. ANTARA/Muh Hasanuddin/pri.

Tidak ada izin keramaian dan kami pasti akan membubarkan jika ada kerumunan karena itu berpotensi menukarkan COVID-19
Makassar (ANTARA) - Kepolisian Daerah (Polda) Sulawesi Selatan melarang masyarakat menggelar pesta perayaan Tahun Baru 2021 karena berpotensi menimbulkan kerumunan dan menularkan COVID-19.

Kabid Humas Polda Sulsel Kombes Pol Ibrahim Tompo di Makassar, Rabu, mengatakan, penularan COVID-19 masih terjadi dan angkanya kembali cenderung meningkat beberapa waktu ini.

"Tidak ada izin keramaian dan kami pasti akan membubarkan jika ada kerumunan karena itu berpotensi menukarkan COVID-19," ujarnya.

Baca juga: Warga Bekasi dilarang rayakan malam pergantian tahun
Baca juga: Menparekraf ingatkan protokol kesehatan jelang libur akhir tahun


Dia mengatakan, angka penyebaran virus corona di Sulawesi Selatan khususnya di Makassar saat ini masih mengalami peningkatan.

"Kami pastikan segala bentuk keramaian, perizinan untuk malam tahun baru, misalnya, tidak akan dikeluarkan Polda Sulsel," katanya.

Ibrahim menambahkan, kafe dan restoran juga dilarang menjadi tempat berkumpul untuk merayakan pergantian tahun.

Begitu pula pesta kembang api yang marak diadakan saat pergantian malam tahun. Tindakan tegas menanti terhadap pengelola-pengelola ataupun kelompok masyarakat yang tidak mematuhi ketentuan.

Untuk memaksimalkan imbauan ini, lanjut Ibrahim, pihak kepolisian bersama Forkopimda rutin melakukan langkah-langkah koordinasi dan komunikasi kepada masyarakat baik itu secara virtual maupun tatap muka langsung.

Apabila langkah-langkah persuasif polisi tidak diindahkan, Ibrahim memastikan aparat akan memproses penyelenggara yang melanggar aturan protokol kesehatan sesuai dengan undang-undang yang berlaku.

"Kami tidak ingin terjadi sebaran COVID-19 yang makin meningkat di wilayah Sulsel karena imbas pergantian malam tahun baru," terangnya.

Karena itu, dia meminta agar masyarakat tidak berpesta dalam perayaan natal dan tahun baru. Masyarakat diminta tidak berkumpul yang memicu terjadinya kerumunan.

"Alangkah lebih berbahagia kalau membuat kegiatan di rumah saja, kumpul bersama keluarga dan bermunajat," ucapnya.

Baca juga: Polda Sulsel tunda penyelidikan dugaan pencemaran nama baik JK
Baca juga: Kapolda Sulsel tekankan kapolres baru segera adaptasi budaya

 

Pewarta: Muh. Hasanuddin
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar