Satu puskesmas di Mukomuko tutup karena COVID-19

Satu puskesmas di Mukomuko tutup karena COVID-19

Puskesmas Mukomuko. ANTARA.

Mukomuko (ANTARA) - Dinas Kesehatan Kabupaten Mukomuko, Provinsi Bengkulu menyatakan Puskesmas Air Manjuto mulai hari ini tutup sementara atau tidak memberikan pelayanan kepada masyarakat di wilayah ini karena ada seorang pegawai di sarana kesehatan ini yang positif COVID-19.

“Hari ini puskesmas tersebut tutup sampai keluar hasil tes usap terhadap tenaga kesehatan yang kontak erat dengan pegawai puskesmas ini yang positif COVID-19,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Mukomuko Desriani di Mukomuko, Senin.

Puskesmas Air Manjuto sejak beberapa hari yang lalu telah mengumumkan kepada masyarakat untuk menutup atau tidak memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat karena ada seorang pegawai di sarana kesehatan ini yang dinyatakan positif COVID-19.

Desriani mengatakan sejumlah petugas dari Dinas Kesehatan hari ini melakukan penelusuran kontak sekaligus mengambil sampel tes usap terhadap orang yang pernah kontak erat dengan pasien COVID-19 di Puskesmas Air Manjuto.

Baca juga: Kasus COVID-19 di Mukomuko bertambah 22 orang

Baca juga: Belasan anggota KPPS reaktif COVID-19 di Kabupaten Mukomuko mundur


Ia menyebutkan, kemungkinan seluruh tenaga kesehatan dan pegawai di Puskesmas Air Manjuto menjalani tes usap, termasuk warga yang pernah kontak erat dengan pegawai puskesmas ini yang positif COVID-19.

Kemudian petugas dari Dinas Kesehatan hari ini juga melakukan penulusuran dan pengambilan tes usap terhadap orang yang pernah kontak erat dengan pasien COVID-19 di wilayah Puskesmas Bukit Mulya di Kecamatan Penarik.

Ia menyebutkan tidak kurang dari 90 orang di wilayah Kecamatan Penarik yang akan menjalani tes usap karena kontak erat dengan pasien COVID-19 dan memiliki gejala seperti terjangkit virus corona.

Sementara itu, sejak awal sampai sekarang sebanyak enam puskesmas yang tutup karena ada pasien dan tenaga kesehatan yang positif COVID-19, yakni Puskesmas Pondok Suguh, Puskesmas Kota Mukomuko, Puskesmas Penarik, Puskesmas Air Rami, Puskesmas Lubuk Sanai, dan Puskesmas Lubuk Pinang.

Ia menyatakan salah satu upaya pencegahan penularan virus corona di daerah ini dengan cara menutup sementara puskesmas sampai keluar hasil tes usap terhadap pasien dan tenaga kesehatan di puskesmas itu.*

Baca juga: Riwayat kontak tujuh pasien COVID-19 di Mukomuko-Bengkulu ditelusuri

Baca juga: Kasus COVID-19 di Mukomuko bertambah enam orang

Pewarta: Ferri Aryanto
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Ganjar Pranowo instruksikan deteksi COVID-19 dengan genome sequencing

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar