Anti Hoax

Hoaks, telegram Kapolri terkait pembubaran FPI

Hoaks, telegram Kapolri terkait pembubaran FPI

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis. ANTARA/HO-Humas Polri/am.

Jakarta (ANTARA/JACX) - Di media sosial dan aplikasi berbagi pesan instan WhatsApp muncul foto surat telegram yang mencatut nama Kepolisian Republik Indonesia pada Kamis (24/12).

Surat telegram bertanggal 23 Desember 2020 itu disebut berasal dari Kepala Polri dan ditujukan kepada para kepala kepolisian daerah dengan nomor SRT/965/XII/IPP.3.1.6/2020.

Dalam isinya, surat telegram itu memerintahkan para kapolda untuk melakukan kegiatan pemantauan dan kegiatan penggalangan tokoh masyarakat dan tokoh agama menyusul pelarangan aktivitas enam organisasi massa.

Enam organisasi yang disebut tidak boleh melakukan aktivitas karena tidak sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945 adalah Hizbut Tahrir Indonesia, Aliansi Nasional Anti Syiah, Jamaah Ansarut Tauhit, Majelis Mujahidin Indonesia, Forum Umat Islam, dan Front Pembela Islam.

Kegiatan yang menyasar enam organisasi massa itu, seperti disebut dalam surat telegram, dilatarbelakangi Peraturan Pemerintah Pengganti UU (Perppu) mengenai Pembubaran Ormas.

Namun, apakah foto surat telegram yang beredar viral itu merupakan surat asli dari Kapolri?
 
Foto hoaks surat telegram Kapolri terkait pembubaran FPI yang viral di media sosial pada Kamis (24/12). (Twitter)


Penjelasan:
Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Kombes Pol. Yusri Yunus, sebagaimana dalam pesan yang diterima ANTARA di Jakarta, Kamis, menyatakan foto surat telegram rahasia bernomor SRT/965/XII/IPP.3.1.6/2020 adalah pesan hoaks.

"Hoaks..yang (surat) telegram itu," ujar Yusri dalam pesan suara yang diterima ANTARA.

Demikian keterangan resmi terkait foto surat telegram yang beredar di media sosial ataupun aplikasi pesan instan.

Baca  juga: Polri telusuri video hoaks penembakan laskar FPI beredar di medsos

Baca juga: Simpatisan FPI ditangkap polisi lantaran ujaran kebencian di medsos

Pewarta: Tim JACX
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polri nilai isu-isu berikut picu kepanikan masyarakat

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar