Puluhan pengungsi pascagempa Sulbar tiba di Makassar

Puluhan pengungsi pascagempa Sulbar tiba di Makassar

Suasana ruangan penampungan pengungsi gempa Sulawesi Barat yang disiapkan di Dinas Sosial, Pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, di Makassar, Sabtu (16/1/2021). ANTARA/Darwin Fatir.

Dinsos Sulsel siapkan aula dan tempat tidur darurat dengan kapasitas 70 orang.
Makassar (ANTARA) - Puluhan pengungsi asal Provinsi Sulawesi Barat yang menjadi korban gempa magnitudo 6,2 pada Jumat (15/1) dini hari, tiba di Lapangan Udara (Lanud) Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan.

"Sudah tiba dari tadi malam sebanyak 25 orang, dan hari ini ada 69 orang pengungsi," ujar Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Sosial Provinsi Sulsel Gemala Faoza di kantornya di Makassar, Sabtu.

Kendati demikian, tidak semua pengungsi dibawa ke kantor Dinas Sosial setempat, sebab mayoritas pengungsi dijemput keluarganya masing-masing di Lanud Hasanudin.

"Kita sudah berikan pemahaman kalau bisa ditampung dulu (kantor Dinsos) untuk diperiksa kesehatannya, tapi mereka langsung diambil keluarganya," beber dia.

Padahal, kondisi saat ini masih dalam situasi pandemi COVID-19 sehingga diperlukan asesment maupun pemeriksaan kesehatannya.

"Kita sudah siapkan kendaraan, bahkan sudah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan untuk memeriksa kesehatan seluruh pengungsi, tapi sudah diambil keluarganya, adapula langsung ke bandara untuk terbang ke Jakarta," katanya.

Saat ditanyakan apakah masih ada pengungsi akan tiba di Makassar, Gemala mengatakan belum memastikan, karena menunggu informasi pihak Lanud.

"Belum ada informasi resmi, tapi info sementara yang diterima diperkirakan akan datang lagi malam ini," ujarnya.

Sedangkan untuk kesiapan ruangan penampungan bagi pengungsi, sebut dia, disiapkan aula dan tempat tidur darurat dengan kapasitas 70 orang. Kemudian disiapkan rumah dinas dengan kapasitas 70 orang, termasuk dua panti telah disiapkan bila dibutuhkan menampung pengungsi.

"Kalau pun dibutuhkan, kami sediakan dua panti milik Dinsos, salah satunya panti Innang Matutu khusus anak-anak dan lansia," ujarnya.

Pihaknya menyayangkan, seharusnya proses penyerahan pengungsi, seluruhnya ditampung sementara di kantor Dinsos agar mudah didata dan diperiksa kondisi kesehatannya.

Sebab, aturan itu seusuai Standar Operasional Prosedur (SOP), penanganan bencana serta mengingat masih dalam kondisi pandemi COVID-19.

Pengungsi tersebut sebelumnya diangkut dengan pesawat Hercules dari Bandara Tampa Padang, Sulbar menuju Lanud Hasanuddin. Proses serah terima dari pihak Lanud ke Dinsos Sosial ditandai dengan berita acara.
 
Suasana saat pengungsi gempa Sulawesi Barat yang tiba di Pangkalan Udara (Lanud) Sultan Hasanuddin, di Makassar Sulawesi Selatan, Sabtu (16/1/2021). FOTO/HO.


Sementara untuk bantuan sosial, kata Gemala, telah dikirimkan melalui KRI Teluk Ende melalui jalur laut, dan sebagian dibawa lewat jalur darat.

Bantuan yang dikirim yakni beras 10 ton, 5.000 paket sembako (mie instan, gula pasir, ikan sarden, minyak kelapa) kemudian selimut 3.000 buah, dan sarung 3.000 lembar begitupun bantuan dari Kementerian Sosial juga disalurkan.

"Sudah dikirim baik jalur darat maupun laut. Ada 50 personel tim Tagana dikerahkan kesana. Dinsos juga mendirikan dapur umum di lokasi pengungsian untuk memudahkan saudara kita mendapatkan makanan," tambahnya.
 

Pewarta: M Darwin Fatir
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pandemi, warga miskin di Cilegon bertambah 5.640 KK 

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar