"Flagship" Samsung akan dijual tanpa "charger"

"Flagship" Samsung akan dijual tanpa "charger"

Ponsel Samsung seri Galaxy S21 5G. (ANTARA/HO)

Jakarta (ANTARA) - Samsung mulai menghapus kepala pengisi daya, head charger, di ponsel Galaxy S21 yang baru saja meluncur, termasuk untuk di Indonesia.

Manajer Pemasaran Produk Samsung Mobile, Samsung Electronics Indonesia, Taufiqul Furqan, mengatakan langkah ini merupakan komitmen mereka terhadap keberlanjutan lingkungan hidup.

Baca juga: Samsung luncurkan chip flagship Exynos 2100

"Ini salah satu upaya kami untuk mengurangi sampah elektronik," kata Taufiq saat jumpa pers online, Jumat sore.

Di Indonesia, Samsung sering menggelar program trade-in atau tukar tambah ketika mereka meluncurkan produk baru, terutama untuk ponsel flagship. Pengalaman mereka selama ini, konsumen hanya menjual ponsel saja, tanpa kardus dan aksesoris yang menyertainya.

"Banyak orang yang masih menggunakan charger lama karena tidak ikut ditukar," kata Taufiq.

Hal ini juga dibenarkan oleh Lucky Sebastian, pengamat gawai dan pendiri komunitas Gadtorade, bahwa banyak orang yang menggunakan pengisi daya yang sudah ada ketika mereka punya ponsel baru.

Lucky mengaku sering kali menemukan pernyataan "charger belum pernah dipakai" ketika anggota komunitas tersebut menjual ponsel bekas pakai.

Absennya kepala pengisi daya ini akan ditemui di seri flagship.

"Baru di flagship saja," kata Taufiq.

Samsung Electronics Indonesia belum memberikan kepastian soal ketiadaan charger di seri lainnya, termasuk seri Galaxy A dan Galaxy M.

Meski pun dijual tanpa kepala charger, hanya memberikan USB Type C to C, Samsung Indonesia tidak khawatir pengguna akan kesulitan. Mereka sudah memperkenalkan USB Type C sejak 2017 lalu, pun ponsel Android keluaran terbaru sudah menggunakan kabel tipe tersebut.


Baca juga: Xiaomi resmi bawa flagship Mi 10T dan Mi 10T Pro, ini harganya

Baca juga: Realme umumkan "flagship" baru akan dibekali Snapdragon 888

Baca juga: Alasan Vivo berani hadirkan ponsel flagship X50 Series saat pandemi

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar