Anak harimau sumatera yang kena jerat dilepas ke hutan Gunung Leuser

Anak harimau sumatera yang kena jerat dilepas ke hutan Gunung Leuser

Arsip Foto. Satu anak harimau sumatera ditemukan terkena jerat di Desa Gulo, Darul Hasanah, Aceh Tenggara, Aceh, Sabtu (23/1/2021). Setelah kondisi kesehatannnya pulih, anak harimau itu dilepaskan ke kawasan hutan Taman Nasional Gunung Leuser. (ANTARA FOTO/Faisal Selian/Lmo/foc)

Banda Aceh (ANTARA) - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh melepasliarkan anak harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) yang telah menjalani pemulihan setelah kena jerat ke kawasan hutan Taman Nasional Gunung Leuser pada Sabtu (30/1).

"Setelah melalui observasi dan pemeriksaan kesehatan menyeluruh serta lukanya dinyatakan sembuh, tim dokter hewan menyatakan anak harimau tersebut layak dilepasliarkan kembali ke habitat alaminya," kata
Kepala BKSDA Aceh Agus Arianto di Banda Aceh, Minggu.

Agus mengatakan bahwa anak harimau yang dinamai Danau Putra itu dilepasliarkan ke hutan Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL) dengan bantuan Balai Besar TNGL, aparat kepolisian dan TNI, Forum Konservasi Leuser, dan camat setempat.

Menurut dia, anak harimau Danau Putra ditemukan dalam keadaan kaki depan kanannya terjerat di kebun warga Desa Gulo, Kecamatan Darul Hasanah, Kabupaten Aceh Tenggara, pada 22 Januari 2021.

"Jerat berupa sling kawat menyebabkan luka anak harimau tersebut saat ditemukan cukup parah. Hal ini terjadi karena pergerakan anak harimau itu berupa melepaskan jerat melilit kakinya," kata Agus.

Tim BKSDA bersama mitranya kemudian mengevakuasi anak harimau itu ke Kutacane, ibu kota Kabupaten Aceh Tenggara, supaya bisa menjalani perawatan.

Anak harimau jantan berusia antara satu hingga 1,5 tahun dengan berat badan sekitar 50 kilogram itu, menurut Agus, dilepaskan ke kawasan hutan sekitar tiga kilometer dari tempat dia kena jerat.

Lokasi pelepasliaran anak harimau itu, ia mengatakan, ditetapkan berdasarkan hasil kajian teknis dan masukan dari masyarakat setempat.

"Masyarakat setempat meyakini anak harimau tersebut merupakan penghuni hutan Taman Nasional Gunung Leuser dan harus dikembalikan ke habitat asalnya," katanya.

Agus menjelaskan, harimau sumatera termasuk satwa liar yang harus dilindungi berdasarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan.

BKSDA Aceh mengimbau masyarakat sekitar kawasan hutan membantu menjaga kelestarian harimau sumatera dengan tidak merusak hutan habitat satwa.

Menurut ketentuan, satwa dilindungi tidak boleh ditangkap, dilukai, dibunuh, disimpan, dimiliki, dipelihara, dan diperniagakan dalam keadaan hidup atau mati.

Peraturan perundang-undangan juga melarang pemasangan jerat, racun, dan pagar listrik bertegangan tinggi yang dapat menyebabkan kematian satwa liar dilindungi.

Baca juga:
BKSDA: Kondisi anak harimau terjerat di Aceh makin membaik
Harimau sumatera terjerat perangkap babi di Aceh Tenggara

 

Pewarta: M.Haris Setiady Agus
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar