Vaksin AstraZeneca mungkin cegah sakit parah COVID varian Afrika

Vaksin AstraZeneca mungkin cegah sakit parah COVID varian Afrika

Botol dengan stiker bertuliskan, "COVID-19 / vaksin Coronavirus / Injeksi" dan jarum suntik medis terlihat di depan logo AstraZeneca yang ditampilkan dalam ilustrasi (31/10/2020). ANTARA/REUTERS/Dado Ruvic/aa.

London (ANTARA) - Masih ada harapan bahwa vaksin COVID-19 buatan AstraZeneca dan Oxford akan dapat mencegah sakit parah akibat infeksi virus corona varian Afrika Selatan, menurut peneliti.

Harapan itu diungkapkan Shabir Madhi, profesor yang menemukan bahwa vaksin AstraZeneca berdampak terbatas pada penyakit ringan COVID-19.

Afrika Selatan pada Minggu (7/2) mengatakan akan menunda penggunaan vaksin AstraZeneca dalam program imunisasinya, setelah data menunjukkan bahwa vaksin itu memberikan perlindungan minimal terhadap infeksi ringan hingga sedang yang disebabkan oleh varian virus corona yang dominan di negara itu.

Shabir Madhi, yang memimpin penelitian di Afrika Selatan, mengatakan saat meneliti apakah vaksin AstraZeneca bisa mencegah kondisi sakit parah COVID-19, vaksin itu dapat dibandingkan dengan yang dibuat oleh Johnson & Johnson yang terbukti efektif.

"Masih ada harapan bahwa vaksin AstraZeneca dapat bekerja sebaik vaksin Johnson & Johnson dalam demografi kelompok usia berbeda yang saya teliti yang mengalami penyakit parah," kata Madhi kepada radio BBC.

Sumber: Reuters

Baca juga: Afsel tangguhkan vaksinasi AstraZeneca karena diduga kurang efektif

Baca juga: Australia tenangkan warga usai AstraZeneca ditangguhkan di Afsel

Baca juga: Dewan Korsel ingatkan kehati-hatian vaksin AstraZeneca pada lansia


 

BPOM RI izinkan penggunaan vaksin COVID-19 bagi lansia di atas 60 tahun

Penerjemah: Yuni Arisandy Sinaga
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar