Laporan Los Angeles Times ungkap alasan Golden Globes kurang beragam

Laporan Los Angeles Times ungkap alasan Golden Globes kurang beragam

Ilustrasi ajang Golden Globes (ANTARA News/Shutterstock)

Jakarta (ANTARA) - Hollywood Foreign Press Association (HFPA), badan yang memilih nominasi dan pemenang ajang penghargaan tahunan Golden Globes dikritik habis-habisan karena kurangnya keberagaman dalam nominasinya.

Nyatanya, sebuah laporan investigasi yang dilakukan oleh The Los Angeles Times mengungkap bahwa tak ada satupun anggota berkulit hitam di dalam organisasi tersebut saat ini, Los Angeles Times dikutip Selasa.

"Kelompok yang sangat picik, sangat kuat" dan identitas misterius dari 87 anggotanya, yang sering kali menjaga "profil rendah," tulis laporan Los Angeles Times yang menemukan bahwa meskipun grup tersebut memiliki beberapa anggota kulit berwarna - tidak ada anggota berkulit hitam.

HFPA mengonfirmasi pada Los Angeles Times bahwa memang tidak ada anggota kulit hitam - tetapi mengklaim itu adalah masalah yang "mereka sudah berkomitmen untuk mengatasi." Namun, kelompok tersebut tidak merinci rencana aksi.

Baca juga: "Joker" akan kembali ditayangkan di bioskop

Baca juga: Golden Globes 2021 mundur satu bulan dari jadwal semula


Ketika nominasi dirilis pada awal Februari, ada sejumlah film penting termasuk film-film terkenal seperti "Da 5 Bloods" dari Spike Lee dan "Judas and the Black Messiah" dari Shaka King yang lolos untuk masuk penghargaan layar lebar teratas - meskipun bintang "Judas" Daniel Kaluuya mendapat tempat untuk "peran pendukung".

Hal yang sama berlaku untuk seluruh pemeran "Lovecraft Country" HBO di layar kecil: Film ini dinominasikan untuk drama TV terbaik - tetapi seluruh pemeran diabaikan.

Kelalaian serupa sebelumnya menuai protes massa, yakni pada 2015 ketika Academy of Motion Picture Arts and Sciences, yang membagikan Oscar, dikritik karena kurangnya keberagaman. Kampanye media sosial #OscarsSoWhite memaksa organisasi tersebut untuk bergerak ke arah yang lebih inklusif, yang sejak saat itu berupaya untuk diatasi.

Namun, HFPA menuding anggota grup karena gagal menominasikan proyek yang mendapat pujian kritis - dan dipuja penggemar.

"Kami tidak mengontrol suara individu anggota kami," kata HFPA dalam sebuah pernyataan kepada LA Times. "Kami berupaya membangun pemahaman budaya melalui film dan TV dan mengakui bagaimana kekuatan penceritaan kreatif dapat mendidik orang di seluruh dunia tentang masalah ras, representasi, dan orientasi."

Adapun identitas sebenarnya dari grup yang sulit dipahami, orang-orang yang terlibat tidak tercantum secara publik di situs web asosiasi. Seorang "humas lama" mengatakan bahwa beberapa adalah jurnalis internasional, tetapi "banyak dari mereka bekerja dengan kantor berita yang belum pernah saya dengar."

Namun, perwakilan tersebut mengatakan: "Kami memberi mereka akses yang luar biasa. Kami terpaksa melakukan itu karena siapa mereka."

Namun, beberapa di antaranya memang sosok terkenal, termasuk Lisa Lu, yang berperan sebagai nenek dalam "Crazy Rich Asians" tahun 2018. Anggota lainnya termasuk mantan ratu kecantikan Margaret Gardiner, mantan binaragawan Rusia Alexander Nevsky, yang sekarang menjadi aktor dengan peran dalam "film aksi anggaran rendah," dan Noel de Souza, seorang jurnalis dari India yang juga berperan sebagai Mahatma Gandhi dalam "Star Trek:Voyager".

Kurangnya keberagaman grup Golden Globes bukanlah satu-satunya kontroversi yang muncul di balik layar menjelang pertunjukan, yang akan ditayangkan pada 28 Februari.

Laporan mengejutkan lainnya mengklaim bahwa HFPA disuguhi perjalanan bintang lima ke Prancis untuk mengunjungi lokasi syuting "Emily di Paris," yang mencetak nominasi yang oleh banyak kritikus dan penggemar dianggap mengejutkan.

Bahkan seorang penulis untuk acara Netflix menulis artikel yang menyatakan bahwa karya hebat lainnya, termasuk "I May Destroy You," layak mendapatkan nominasi.

Baca juga: Sutradara wanita dominasi nominasi Golden Globes 2021

Baca juga: Tina Fey dan Amy Poehler jadi pembawa acara Golden Globe

Baca juga: Palm Springs International Film Festival dihelat Februari 2021

Penerjemah: Ida Nurcahyani
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar