LaNyalla dorong pemerintah beri kepastian soal umrah

LaNyalla dorong pemerintah beri kepastian soal umrah

Ketua DPD RI ketika membahas agenda pertemuan Menag dengan Dubes Saudi dalam pekan ini di DPD RI. (ANTARA/HO/DPD RI)

Kementerian Agama harus bertindak responsif mengonfirmasi berbagai hal dalam kaitannya dengan ibadah haji dan umrah tahun ini.
Jakarta (ANTARA) - Ketua DPD RI LaNyalla Mahmud Mattalitti mendorong pemerintah agar segera memberi kepastian soal umrah menyusul informasi dari Pemerintah Arab Saudi yang dikabarkan telah memberikan izin pelaksanaan ibadah tersebut di awal Ramadhan.

"Pemerintah melalui Kementerian Agama harus mengkonfirmasi informasi mengenai dibolehkannya ibadah umrah asalkan sudah divaksin melalui aplikasi Tawakalna, aplikasi yang diluncurkan Otoritas Data dan Kecerdasan Buatan Saudi (SDAIA) pada tahun 2020," ujar LaNyalla dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Senin.

Senator asal Jawa Timur itu mengatakan pemerintah dalam hal ini Kementerian Agama harus bertindak responsif mengonfirmasi berbagai hal dalam kaitannya dengan ibadah haji dan umrah tahun ini. Dengan kepastian yang nantinya bakal diperoleh, maka tak akan ada informasi yang simpang siur dan berdampak polemik di masyarakat.

Baca juga: Ketua DPD ingatkan soal honorer diselesaikan dengan klausul tersendiri

"Oleh karena itu, kita meminta informasi yang disampaikan kepada masyarakat adalah informasi yang sudah dapat dipertanggungjawabkan agar masyarakat menjadi tenang," kata dia.

Hal lain yang juga turut dikomentari LaNyalla yakni perihal kepastian vaksin Sinovac. Vaksin tersebut dikabarkan belum mendapat emergency use listing (EUL) dari WHO.

Menurut LaNyalla, Kemenag harus menjelaskan kepastian pemberian vaksin kepada calon haji yang ditetapkan WHO.

Baca juga: LaNyalla: Masyarakat merindukan Liga Indonesia

"Pasalnya, beredar kabar di masyarakat bahwa vaksin Sinovac yang diberikan kepada masyarakat Indonesia belum direkomendasikan oleh WHO. Namun hal ini mendapat bantahan pula dari Kemenag. Hal-hal seperti ini yang bisa membingungkan masyarakat," katanya.

LaNyalla meminta Kemenag menyebarkan informasi yang sudah 'clear' dan 'deal' dengan pemerintah Arab Saudi. Bahkan dia akan memfasilitasi pertemuan antara Menteri Agama dan Dubes Kerajaan Arab Saudi untuk membahas perihal umrah.

"Insyaallah segera, saya akan fasilitasi pertemuan antara DPD RI melalui Komite III dengan Menteri Agama dan Dubes Kerajaan Saudi untuk membahas kepastian pintu umrah bagi Indonesia," kata dia.

Baca juga: LaNyalla pernah ditahan 7 bulan di kamar nomor 7, kini berpelat RI-7

Pewarta: Asep Firmansyah
Editor: Rolex Malaha
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Keberangkatan Haji 2021 dibatalkan, Himpuh harap umrah terlaksana

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar