Liga Italia

Direktur Juve sebut timnya tak pernah tertutup soal Liga Super Eropa

Direktur Juve sebut timnya tak pernah tertutup soal Liga Super Eropa

Logo Juventus, salah satu klub pendiri Liga Super Eropa, proyek kompetisi tengah pekan tandingan Liga Champions. (ANTARA/Gilang Galiartha)

Jakarta (ANTARA) - Direktur pelaksana Juventus Fabio Paratici menyebut timnya tidak pernah tertutup dan selalu bersikap gamblang sepanjang keterlibatan mereka dalam proyek Liga Super Eropa, yang gagal pekan lalu.

Juve merupakan satu dari tiga tim Italia, bersama AC Milan dan Inter Milan, yang menjadi 12 klub pendiri kompetisi tengah pekan tandingan Liga Champions tersebut yang diumumkan Minggu (18/4) pekan lalu.

Akan tetapi proyek itu tampak berakhir setelah sebagian besar klub pendiri mengundurkan diri lantaran derasnya kritik dari masyarakat sepak bola dan terutama suporter mereka sendiri.

Presiden Juventus Andrea Agnelli bahkan harus mengaku rencana itu sulit dilanjutkan dengan banyaknya tim-tim yang mundur.

Baca juga: Presiden Juventus pesimistis Liga Super Eropa bisa lanjut

Buntut polemik itu, 11 klub Liga Italia sepakat meminta tim-tim kompatriot mereka yang terlibat dalam Liga Super Eropa untuk menerima konsekuensi dengan tuduhan mereka "bertindak dalam rahasia" dengan "daya rusak serius dan nyata" terhadap sepak bola Italia.

"Kami bersikap dengan penuh kegamblangan dan sangat tenang tentang semua yang terjadi," kata Paratici kepada Sky Italia dikutip dari Reuters, Minggu malam tadi.

"Saya bertemu presiden (Andrea Agnelli) setiap hari, ia sangat tenang, ia merencanakan masa depan dan secara personal saya tahu beliau sangat peduli akan kebaikan sepak bola dan Juventus," ujarnya menambahkan.

Baca juga: Drama 50 jam Liga Super Eropa
Baca juga: JPMorgan tak menyangka proposal Liga Super Eropa ditentang luas


Di sisi lain, Paratici malah mengkritik respon yang diperlihatkan publik soal proyek Liga Super.

"Reaksi kekerasan yang bermunculan setelah pengumuman Liga Super mengalihkan perhatian dari penyebab dan alasan proyek ini dibentuk," katanya.

"Banyak hal tidak benar dikatakan sebab tak satu pun dari klub-klub ini akan mengabaikan liga domestik mereka dan formula kompetisi tidaklah tertutup," pungkas Paraciti.

Sejauh ini dari tim-tim pendiri hanya Juventus, Real Madrid dan Barcelona yang ngotot melanjutkan proyek Liga Super Eropa.

Baca juga: Setelah Liga Super Eropa, Klopp kritik format baru Liga Champions
Baca juga: Florentino Perez klaim Liga Super Eropa akan selamatkan sepak bola
Baca juga: Laporta akhirnya buka suara soal keterlibatan Barcelona di Liga Super

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar