Liga Jerman

Hertha jauhi ancaman degradasi seusai pecundangi Schalke

Hertha jauhi ancaman degradasi seusai pecundangi Schalke

Penyerang Hertha Berlin Jessic Ngankam (kiri) melakukan selebrasi bersama rekan-rekannya seusai mencetak gol ke gawang Schalke 04 dalam laga tunda pekan ke-31 Liga Jerman di Stadion Veltins-Arena, Gelsenkirchen, Jerman, Rabu (12/5/2021) waktu setempat. (ANTARA/REUTERS/POOL/Ina Fassbender)

Jakarta (ANTARA) - Hertha Berlin menjauhi ancaman degradasi seusai mempecundangi tuan rumah Schalke 04 dengan skor 2-1 dalam laga tunda pekan ke-31 Liga Jerman di Stadion Veltins-Arena, Gelsenkirchen, Rabu waktu setempat (Kamis WIB).

Sempat tertinggal akibat gol cepat Amine Harit, Hertha mampu bangkit membalikkan keadaan melalui Dedryck Boyata dan Jessic Ngankam kendati harus menuntaskan pertandingan hanya dengan 10 pemain.

Hertha naik satu strip ke posisi ke-13 klasemen dengan koleksi 34 poin, memperlebar jarak aman dari zona merah menjadi lima poin, demikian catatan laman resmi Liga Jerman.

Sedangkan Schalke (13), yang sudah terdegradasi awal bulan ini, terancam menutup musim dengan rekor raihan total poin terburuk dalam tiga dasawarsa terakhir setelah Hertha cuma meraih 14 poin pada musim 1990/91.

Baca juga: Dua pemain Schalke positif COVID-19, laga lawan Hertha tetap dimainkan

Schalke sebetulnya mengawali pertandingan dengan baik dan mampu memimpin saat laga belum genap berusia enam menit ketika umpan Sead Kolasinac diselesaikan Harit dari tengah kotak penalti untuk menjebol gawang tim tamu.

Namun keunggulan itu tak bertahan lama, sebab pada menit ke-18 Hertha memanfaatkan situasi bola mati yang diakhiri tandukan Boyata menyambut umpan silang Marvin Plattenhardt demi membuat kedudukan imbang 1-1.

Skor imbang bertahan hingga turun minum dan pada menit ke-55 Hertha nyaris membalikkan keadaan, sayang sundulan Krzysztof Piatek masih bisa diamankan kiper Ralf Fahrmann.

Pada menit ke-63, Hertha menciptakan kesempatan lain dari situasi tendangan bebas, tetapi kali ini tandukan Boyata masih membentur tiang gawang.

Tiga menit berselang, Schalke yang berusaha mengandalkan serangan balik juga berpeluang merestorasi keunggulan, sayangnya tembakan jarak jauh Blendi Idrizi masih melambung di atas sasaran.

Baca juga: Hertha Berlin mentas dari zona degradasi selepas cukur Freiburg
Baca juga: Takluk di markas Arminia, Schalke terdegradasi ke kasta kedua


Kerja keras Hertha akhirnya membuahkan hasil saat Ngankam menyelesaikan umpan kiriman Nemanja Radonjic untuk menaklukkan Fahrmann sekaligus membawa tim tamu berbalik memimpin pada menit ke-73.

Hertha terus berusaha menegaskan keunggulan mereka tapi percobaan-percobaan yang dilepaskan Dodi Lukebakio dan Radonjic bisa diamankan oleh Fahrmann.

Semenit jelang bubaran waktu normal Hertha dipaksa menuntaskan laga dengan 10 pemain lantaran Lukebakio menerima kartu kuning kedua setelah menjegal Steven Skrzybski.

Situasi 11 lawan 10 berusaha keras dimanfaatkan Schalke untuk setidaknya memetik satu poin, tapi keberuntungan tak menaungi mereka ketika sundulan Shkodran Mustafi membentur tiang gawang dan bola muntah yang disambar Benito Raman kembali menghantam tiang yang sama pada injury time.

Di pertandingan selanjutnya, kedua tim kembali main pada Sabtu (15/5), saat Schalke menjamu Eintracht Frankfurt di Veltins-Arena dan Hertha juga main di kandang melawan FC Cologne di Olympiastadion.

Baca juga: Leipzig ikat Emil Forsberg hingga 2025
Baca juga: Frankfurt pelihara asa Liga Champions, Freiburg gulung Cologne
Baca juga: Bayern lengkapi pesta juara dengan kemenangan 6-0 atas Gladbach

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar