Piala Eropa 2020

Turki berharap keajaiban hadapi Swiss di laga pamungkas

Turki berharap keajaiban hadapi Swiss di laga pamungkas

Pelatih timnas Turki Senol memberikan instruksi kepada para pemainnya saat latihan di Stadion Olimpiade Baku, Azerbaijan, Sabtu (19/6/2021) (ANTARA/REUTERS/VALENTYN OGIRENKO)

Jakarta (ANTARA) - Turki berharap terjadi keajaiban saat pertandingan grup terakhir di Piala Eropa 2020 melawan Swiss pada Minggu, setelah kalah pada dua pertandingan pertama tanpa mencetak gol, kata pelatih Senol Gunes.

"Kami sedang berjuang untuk menggapai keajaiban sekarang dan dengan berat hati kami melangkah," kata Gunes dalam konferensi pers, Sabtu.

Bek Caglar Soyuncu mengatakan, tim bertekad untuk berjuang mencari kemenangan melawan Swiss di Stadion Olimpiade Baku.

"Kami berada dalam situasi yang hancur ini. Bahkan jika pertandingan itu tidak mampu menyelamatkan kami, kami tetap harus mendapatkan kemenangan di pertandingan terakhir melawan Swiss," kata pemain Leicester City itu.

Baca juga: Italia gebuk Turki 3-0 dalam laga perdana Euro 2020
Baca juga: Wales jejakkan satu kaki di 16 besar Euro 2020 seusai bekap Turki 2-0


Turki kebobolan lima gol saat kalah dari Italia dan Wales di Grup A.

“Sebagai bek, kekecewaan besar atas kebobolan lima gol. Kami harus mengkritik diri sendiri. Besok adalah kesempatan terakhir dan kami sangat bersemangat tentang hal itu,” kata Soyuncu.

Swiss yang berada di posisi ketiga juga bertekad untuk memetik kemenangan besar demi memberi mereka peluang menyalip Wales, yang akan bermain melawan pemuncak grup Italia pada Minggu, dan mencapai babak 16 besar.

Gunes mengatakan, timnya belum memenuhi harapan tetapi Turki masih memiliki pemain muda yang akan menjadi tulang punggung tim nasional selama satu dekade kedepan.

"Untuk tim muda kami, kekalahan melawan Italia di pertandingan pembuka kami rasanya seperti akhir dunia," kata Gunes sebagaimana dikutip dari Reuters.

"Namun, tidak masalah kami mendapatkan hasil buruk di turnamen ini karena para pemain muda ini adalah masa depan Turki." 

Baca juga: Swiss harus tinggalkan kekecewaan di Roma
Baca juga: Deschamps puas, Attila Fiola sebut Hungaria fantastis
Baca juga: Kleinheisler 'star of the match', Prancis diejek Lizarazu

Pewarta: Junaydi Suswanto
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cegah COVID-19, nobar Piala Eropa dilarang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar