Myanmar catat rekor harian COVID

Myanmar catat rekor harian COVID

Pekerja migran Myanmar Chit Kaung, 21, terlihat dari kamarnya karena dia telah terjebak selama 12 hari karena tindakan penguncian setelah lebih dari seribu kasus COVID-19 terdeteksi di asrama pekerjanya di Bangkok, Thailand, Sabtu (22/5/2021). ANTARA/REUTERS/Soe Zeya Tun/WSJ/sa.

Yangon (ANTARA) - Kementerian Kesehatan Myanmar mencatat rekor harian 2.318 kasus baru COVID-19 pada Minggu (4/7) dan 35 kematian.

Wabah baru berkembang cepat di negara Asia Tenggara itu, di mana sistem kesehatan dan langkah anti-COVID ambruk sejak kudeta militer 1 Februari.

Tingkat positif, sebesar lebih dari 22 persen, juga lebih tinggi dibanding selama puncak jumlah kasus sebelumnya tahun lalu.

Reuters tidak dapat menghubungi Kementerian Kesehatan yang dikuasai junta untuk dimintai keterangan lainnya.

Pemerintahan terpilih Aung San Suu Kyi berhasil mengendalikan dua gelombang COVID-19 melalui program pengujian dan karantina. Mereka baru memulai kampanye vaksinasi sebelum digulingkan oleh junta.

Setelah militer merebut kekuasaan, para dokter dan tenaga kesehatan lainnya berada di garda terdepan Gerakan Pembangkangan Sipil, di mana mereka menghentikan tugas resminya demi menunjukkan dukungannya melawan junta.

Sejumlah orang menolak mendatangi rumah sakit militer untuk berobat atau mendapatkan vaksin sebagai salah satu cara untuk membuktikan bahwa mereka menganggap otoritas militer tidak sah.

Sumber: Reuters
Baca juga: Myanmar ingin beli lebih banyak vaksin COVID-19 Rusia
Baca juga: Penyebaran COVID di Myanmar runtuhkan sistem kesehatan usai kudeta
Baca juga: Pejabat publik di kota perbatasan China-Myanmar dipecat terkait COVID

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

RI minta Myanmar hormati dan patuhi Piagam ASEAN

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar