Singapura perketat kebijakan moneter, karena tekanan harga meningkat

Singapura perketat kebijakan moneter, karena tekanan harga meningkat

Logo Otoritas Moneter Singapura (MAS) terlihat di gedungnya di Singapura dalam foto arsip 21 Februari 2013 ini. ANTARA/REUTERS/Edgar Su/File Foto

Ini adalah kalibrasi ulang agar sejalan dengan fundamental ekonomi dan saya tidak memperkirakan pengetatan lebih lanjut kecuali kita melihat risiko kenaikan dalam pertumbuhan dan inflasi
Singapura (ANTARA) - Bank sentral Singapura secara tak terduga memperketat kebijakan moneternya pada Kamis, meluncurkan langkah pertamanya dalam tiga tahun, di tengah meningkatnya tekanan biaya yang disebabkan oleh kendala pasokan dan pemulihan ekonomi global.

Negara kota itu bergabung dengan sekelompok ekonomi global yang telah mulai menarik kembali stimulus moneter era pandemi yang berat, karena ancaman inflasi lebih besar daripada risiko pertumbuhan yang ditimbulkan oleh Virus Corona.

Bank sentral, yang mengelola kebijakannya melalui pengaturan nilai tukar, mengatakan akan sedikit menaikkan kemiringan pita kebijakan mata uangnya, dari nol persen sebelumnya.

Ekonom Senior DBS, Irvin Seah, mengatakan, langkah itu merupakan hasil dari pertumbuhan dan inflasi yang muncul dari situasi resesi.

"Ini adalah kalibrasi ulang agar sejalan dengan fundamental ekonomi dan saya tidak memperkirakan pengetatan lebih lanjut kecuali kita melihat risiko kenaikan dalam pertumbuhan dan inflasi," katanya.

Singapura, yang pulih dari rekor resesi tahun lalu yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, mulai membuka kembali perbatasannya dengan 84 persen populasinya divaksinasi penuh terhadap virus tersebut. Ekonomi diperkirakan tumbuh 6-7 persen tahun ini.

Baca juga: Singapura tingkatkan perkiraan pertumbuhan PDB 2021 jadi 6 - 7 persen

Hanya dua lembaga keuangan, termasuk DBS, yang memperkirakan pengetatan, dengan 11 lainnya memperkirakan Otoritas Moneter Singapura (MAS) akan tetap bertahan, dalam jajak pendapat Reuters.

Alih-alih menggunakan suku bunga, MAS mengelola kebijakan moneter dengan membiarkan dolar Singapura naik atau turun terhadap mata uang mitra dagang utamanya dalam kisaran yang dirahasiakan.

MAS menyesuaikan kebijakannya melalui tiga tuas: kemiringan, titik tengah, dan lebar pita kebijakan, yang dikenal sebagai Nominal Effective Exchange Rate (Nilai Tukar Efektif Nominal) atau S$NEER.

Lebar pita dan tingkat titik tengahnya tidak akan berubah, kata MAS.

"Jalur apresiasi untuk pita kebijakan S$NEER ini akan memastikan stabilitas harga dalam jangka menengah sambil mengakui risiko terhadap pemulihan ekonomi," kata MAS dalam pernyataannya.

Bank sentral Singapura memperkirakan pertumbuhan akan kembali mendekati potensinya tahun depan, terlepas dari guncangan seperti kebangkitan virus atau kemunduran dalam pembukaan kembali ekonomi.

Baca juga: Forum Ekonomi Dunia batalkan pertemuan tahunan 2021 di Singapura

Dikatakan inflasi inti, ukuran harga yang disukai bank sentral, diperkirakan akan naik menjadi 1-2 persen tahun depan, dan hampir 2,0 persen dalam jangka menengah.

Itu adalah pengetatan pertama sejak Oktober 2018. Sebagian besar ekonom memperkirakan MAS baru akan memulai normalisasi kebijakan pada April 2022.

Meningkatkan kemiringan pita kebijakan secara efektif meningkatkan nilai dolar lokal dalam ekonomi yang bergantung pada perdagangan Singapura, secara teori membuat impor lebih murah dan ekspor lebih mahal.

Pembuat kebijakan di seluruh dunia semakin khawatir tentang dampak melonjaknya biaya bahan atau material, didorong oleh kemacetan rantai pasokan dan ketika ekonomi dibuka kembali dari penguncian Virus Corona.

Untuk tahun 2021 MAS memperkirakan inflasi inti mendekati ujung atas kisaran perkiraan 0-1 persen. Pengukur harga utama naik dengan laju tercepat dalam lebih dari dua tahun pada Agustus.

Dolar Singapura melonjak sekitar 0,3 persen setelah pengumuman kebijakan ke level tertinggi tiga minggu di 1,3475 dolar Singapura per dolar AS, sebelum turun sedikit ke 1,3490 dolar Singapura.

Analis Bank of Singapore Moh Siong Sim mengatakan pergeseran itu adalah "kejutan hawkish," tetapi cukup moderat untuk membatasi mata uang.

"Ini memulai langkah kecil menuju normalisasi kebijakan, tetapi masuk akal mengingat latar belakang inflasi global yang meningkat," katanya.

MAS mengharapkan pertumbuhan ekonomi Singapura tetap di atas tren di kuartal mendatang.

"Pada saat yang sama, tekanan biaya eksternal dan domestik terakumulasi, mencerminkan normalisasi permintaan serta kondisi pasokan yang ketat," katanya.

Data awal pada Kamis menunjukkan ekonomi Singapura tumbuh 6,5 persen pada kuartal ketiga, sejalan dengan perkiraan ekonom.

MAS mengatakan pertumbuhan PDB harus mencatat laju tren yang lebih lambat tetapi masih di atas pada tahun 2022.

"Saya pikir ada peluang 50-50 MAS juga akan memperketat pada April karena mereka melakukan proses pengetatan yang sangat lambat dan bertahap, sehingga mereka mungkin akan sedikit mengetatkan lagi," kata Jeff Ng, Ekonom di HL Bank.

Baca juga: Ekonomi Singapura kuartal I 2021 tumbuh lampaui perkiraan

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar