Kuwait hapus semua pembatasan COVID bagi penerima vaksin

Kuwait hapus semua pembatasan COVID bagi penerima vaksin

Arsip Foto - Seorang perawat berkebangsaan asing (kiri) mendapatkan sertifikat bebas virus COVID-19 dari seorang dokter, setelah pulang dari liburan, di klinik kesehatan di Subhan, Kuwait, Senin (9/3/2020). ANTARA/REUTERS/Stephanie McGehee/am.

Kairo (ANTARA) - Pemerintah Kuwait menghapus semua pembatasan COVID-19 bagi penerima vaksin, kata Perdana Menteri Sheikh Sabah Khaled Al-Hamad Al-Sabah saat konferensi pers pada Rabu (20/10).

Tidak ada informasi lebih lanjut yang disampaikan oleh perdana menteri.

Bandara Kuwait akan kembali beroperasi dengan kapasitas penuh mulai 24 Oktober, kata juru bicara kabinet yang juga hadir dalam konferensi pers tersebut.

Masyarakat di negara Teluk Persia itu telah kembali menjalani kehidupan normal secara perlahan saat kasus harian COVID-19 terus melandai.

Pelonggaran terbaru meliputi izin menggelar konferensi, resepsi pernikahan, dan acara sosial lainnya, dengan ketentuan jumlah orang yang hadir terbatas pada mereka yang sudah menerima vaksin.

Penggunaan masker hingga saat ini masih diwajibkan di tempat-tempat umum di Kuwait.


Sumber: Reuters

Baca juga: Per 1 Agustus Kuwait hanya izinkan masuk WNA penerima vaksin lengkap

Baca juga: Kuwait larang warga yang tidak divaksin bepergian ke luar negeri

 

Warga Kuwait rayakan Idul Fitri di tengah pembatasan COVID-19

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar