Pengunggah video pungli di PIK 2 akui salah paham dan minta maaf

Pengunggah video pungli di PIK 2 akui salah paham dan minta maaf

Pos pemeriksaan oleh satpam Pantai Indah Kapuk (PIK) 2, Penjaringan, Jakarta Utara, Selasa (16/11/2021). ANTARA/HO-Dokumentasi Pribadi

ternyata hanya kesalahpahaman dan tidak ada pungli di PIK 2
Jakarta (ANTARA) - Pengunggah video pungutan liar (pungli) di Pantai Indah Kapuk (PIK) 2 Yosi Aria Sandi mengakui salah paham telah mengunggah konten lewat akun TikTok @yosiiu9gal karena tidak tahu bagaimana prosedur memasuki kawasan perumahan di Penjaringan, Jakarta Utara tersebut.

"Saya bernama Yosi Ariya Sandi mengklarifikasi dan meminta maaf atas unggahan video yang viral di media sosial, kesalahpahaman terjadi karena saya tidak tahu prosedural memasuki PIK 2 dan tidak ada pungli di kawasan PIK 2. Saya meminta maaf kepada pihak manajemen, keamanan PIK dan pihak-pihak yang dirugikan. Terima kasih juga kepada Polsek Penjaringan," Kata Yosi dalam video klarifikasi berdurasi 42 detik yang dilihat ANTARA di Jakarta Utara, Selasa.

Sementara itu Kepala Kepolisian Sektor Metro Penjaringan Komisaris Polisi Rinaldo Aser mengatakan pihaknya sudah memanggil kedua belah pihak untuk dimintai keterangan terkait video yang viral tersebut.

"Setelah pemanggilan secara langsung antara satpam dan pengunggah, ternyata hanya kesalahpahaman dan tidak ada pungli di PIK 2," kata Rinaldo.

Baca juga: Lima anggota Satpol PP Jakarta Barat dihukum potong gaji

Kini kedua belah pihak telah melakukan kesepakatan dan melakukan perdamaian dengan cara kekeluargaan tanpa menempuh jalur hukum.

"Saat ini kedua belah pihak telah bersepakat tidak akan membuat laporan dan permasalahan tersebut sudah diselesaikan dengan kekeluargaan dan berdamai," ujar Rinaldo.

Sementara itu, dikutip dari informasi peraturan berkunjung ke PIK 2, disebutkan bahwa tidak ada persyaratan membayar sebesar Rp50.000 kepada satpam seperti yang dituduhkan dalam video viral tersebut.

Namun, dalam poin pertama disebutkan bahwa akan ada pengecekan izin yang dilakukan sebelum memasuki kawasan PIK 2.

Baca juga: Anies tutup ruang pungutan liar pada pelayanan publik Jakarta

Dalam videonya, Yosi mengatakan bahwa dirinya hanya memiliki surat jalan untuk mengantar barang, sehingga kemudian pengendara sepeda motor yang disebut bos dalam video tersebut, harus datang melapor ke pos satpam untuk mengurus surat izin yang dibutuhkan untuk memasuki kawasan PIK 2 seperti yang dipersyaratkan dalam peraturan berkunjung ke PIK 2.

 

Pewarta: Abdu Faisal
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Gandeng KPK, Kadin perkuat pencegahan pungli kepada pengusaha

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar