Penelitian kekebalan komunitas rampung pekan ke empat Desember

Penelitian kekebalan komunitas rampung pekan ke empat Desember

Tangkapan layar Juru Bicara Satgas Penanganan COVID -19 Wiku Adisasmito dalam konferensi pers Perkembangan Penanganan COVID-19 yang diikuti dari Jakarta melalui YouTube BNPB, Selasa (23/11/2021). (ANTARA/Andi Firdaus).

Jakarta (ANTARA) - Juru Bicara Satgas Penanganan COVID -19 Wiku Adisasmito mengatakan penelitian terhadap tingkat kekebalan komunitas terhadap COVID-19 berdasarkan perlindungan vaksin maupun imun tubuh alami ditargetkan rampung paling lambat pekan ke empat Desember 2021.

"Saat ini survei antibodi SARS-CoV-2 masih terus bergulir dijalankan di 34 provinsi di Indonesia yang mencakup sekitar 1.000 desa dan wilayah aglomerasi," kata Wiku Adisasmito dalam konferensi pers Perkembangan Penanganan COVID-19 yang diikuti dari Jakarta melalui YouTube BNPB, Selasa sore.

Wiku mengatakan program tersebut dijalankan oleh Kementerian Kesehatan, Kementerian Dalam Negeri serta didukung peneliti dari perguruan tinggi di Indonesia.

Baca juga: Satgas Nasional survei penanganan COVID-19 di daerah industri Batam

Ia mengatakan penelitian tersebut diperkirakan segera dianalisis dan dapat keluar hasilnya di pekan ketiga atau keempat di akhir tahun 2021.

Wiku mengatakan hasil penelitian tersebut diharapkan dapat memberikan informasi seberapa besar kekebalan komunitas yang telah terbentuk di Indonesia karena pengaruh infeksi alamiah dan vaksinasi.

"Hasil tersebut dapat menjadi dasar pengambilan kebijakan yang berbasis data," katanya.

Sebelumnya pakar epidemiolog Universitas Gadjah Mada (UGM) memperkirakan kemungkinan 80 persen warga Indonesia sudah terpapar varian Delta. Situasi itu diperkirakan turut berkontribusi menyebabkan kasus turun drastis dan Indonesia telah membentuk kekebalan komunal.

Baca juga: Satgas COVID-19: Struktur usia penduduk pengaruhi lonjakan kasus
Baca juga: Satgas COVID-19: Prokes terus diperketat meski kasus positif menurun

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kodam V Brawijaya vaksinasi 5.300 anak di Jatim

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar