BEI dukung pengembangan investasi hijau di pasar modal Indonesia

BEI dukung pengembangan investasi hijau di pasar modal Indonesia

Direktur Pengembangan BEI Hasan Fawzi. ANTARA/HO-BEI.

BEI berkomitmen untuk terus melakukan pengembangan investasi berkelanjutan dan peningkatan praktik ESG di pasar modal Indonesia
Jakarta (ANTARA) - Bursa Efek Indonesia (BEI) terus mendukung pengembangan investasi hijau di pasar modal domestik beserta penerapan aspek lingkungan, sosial, dan tata kelola atau environmental, social, and governance (ESG).

"BEI berkomitmen untuk terus melakukan pengembangan investasi berkelanjutan dan peningkatan praktik ESG di pasar modal Indonesia," kata Direktur Pengembangan BEI Hasan Fawzi dalam keterangan di Jakarta, Kamis.

Hasan menyampaikan, salah satu bentuk dukungan dari bursa adalah dengan bergabungnya BEI menjadi anggota United Nations Sustainable Stock Exchange (SSE) Initiative sejak April 2019 dan menjadi supporter Task Force on Climate-related Financial Disclosures (TCFD) pada 15 Juni 2021.

"Produk lainnya berupa, Green Bond, Green Sukuk, dan Reksadana berbasis ESG juga sudah tersedia sebagai alternatif investasi bagi para investor kita," ujar Hasan.

Selain itu, Hasan menyebutkan, saat ini terdapat dua indeks bertema ESG di BEI, yaitu indeks IDX ESG Leaders dan indeks SRI-KEHATI (Sustainable and Responsible Investment – Keanekaragaman Hayati).

"Masing-masing berisikan 30 saham dan 25 saham perusahaan tercatat yang memiliki komitmen tinggi dalam mempraktikkan aspek ESG," kata Hasan.

Kemudian, lanjut Hasan, pihaknya juga mendukung kebijakan Otoritas Jasa Keuangan (OJK), melalui Peraturan OJK Nomor 51 tahun 2017 dan Pedoman Teknis atas Penyusunan Laporan Keberlanjutan pada Lampiran Surat Edaran OJK Nomor 16 tahun 2021, di mana secara bertahap OJK telah mewajibkan lembaga jasa keuangan untuk menyampaikan rencana aksi keuangan berkelanjutan dan laporan berkelanjutan atau sustainability report.

Sejauh ini, sudah ada 153 perusahaan tercatat (per 29 November 2021) di bursa yang telah menerbitkan laporan berkelanjutan tahun 2020.

"Di samping itu, BEI juga mendukung OJK yang telah menyiapkan roadmap penerapan keuangan berkelanjutan tahap II untuk periode 2021-2025. Hal tersebut mencakup beberapa aspek, antara lain, kebijakan, produk, infrastruktur, SDM, dan awareness. Rangkaian inisiatif yang akan dilakukan tersebut diharapkan dapat meningkatkan aspek ESG dan sustainable finance di pasar modal," ujar Hasan.

Baca juga: BEI: Penutupan kode broker tak kurangi transparansi pasar modal
Baca juga: Menakar komitmen BEI dalam implementasi ESG di pasar modal
Baca juga: BEI ingatkan investor tak sekadar ikut-ikutan investasi saham unicorn

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dana APBN, revitalisasi Danau Maninjau mulai Agustus 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar