Saham Australia ditutup lebih rendah, indeks ASX 200 turun 0,15 persen

Saham Australia ditutup lebih rendah, indeks ASX 200 turun 0,15 persen

Bursa saham Australia. ANTARA/REUTER/aa.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia merosot 0,15 persen atau 10,70 poin menjadi menetap di 7.225,20 poin
Sydney (ANTARA) - Saham-saham Australia ditutup lebih rendah menjadi bertengger di level terendah dalam dua bulan pada Kamis, karena kekhawatiran tentang varian virus corona Omicron masih bertahan, sementara Afterpay memimpin aksi jual luas di sektor teknologi.

Indeks acuan S&P/ASX 200 di Bursa Efek Australia merosot 0,15 persen atau 10,70 poin menjadi menetap di 7.225,20 poin, level terlemah sejak 6 Oktober, setelah turun hampir 1,0 persen selama sesi.

Penghitungan orang Australia yang terinfeksi dengan varian Omicron naik tipis pada Kamis, mendorong pemerintah negara bagian untuk meningkatkan kontrol perbatasan domestik.

"Sisa Desember kemungkinan akan melihat selera risiko mengambil isyarat dari pembaruan bertahap Omicron, masalah rantai pasokan, dan pembaruan inflasi, serta volatilitas kemungkinan akan terus mendominasi pasar," kata Brad Smoling, direktur pelaksana di Smoling Stockbroking, dikutip dari Reuters.

Saham sektor teknologi anjlok 3,19 persen, mengikuti penurunan Nasdaq yang sarat teknologi semalam di tengah kekhawatiran tentang COVID-19 setelah kasus pertama varian Omicron di AS dikonfirmasi, sementara itu juga mencerna komentar Fed tentang inflasi.

Raksasa beli-sekarang-bayar-nanti Afterpay tergelincir 6,3 persen mencapai level terendah empat bulan setelah menunda rapat pemegang saham untuk memberikan keputusan tentang kesepakatan senilai 29 miliar dolar AS dengan salah satu pendiri Twitter Jack Dorsey yang memimpin Square Inc.

Sektor utilitas dan industri menahan pasar dari penurunan yang lebih tajam. Operator jalan tol Transurban Group melonjak 2,0 persen, penyedia bahan bangunan Fletcher Building terangkat 3,1 persen, dan produsen listrik utama negara itu AGL Energy meningkat 4,0 persen - terbesar dalam dua bulan.

Jaringan farmasi Australian Pharmaceutical Industries melambung 18,1 persen ke level tertinggi lebih dari tiga tahun setelah jaringan supermarket bahan makanan terkemuka Australia Woolworths Group mengajukan proposal pembelian 613 juta dolar AS, mengalahkan pembelian yang sudah disepakati dari raksasa ritel Wesfarmers.

Wesfarmers dan Woolworths masing-masing menambahkan 1,8 persen dan 0,6 persen.

Sementara itu, indeks acuan S&P/NZX 50 Selandia Baru turun 0,42 persen atau 54,05 poin untuk menyelesaikan sesi pada 12.670,2 poin.

Baca juga: IHSG ditutup menguat dipengaruhi fenomena "window dressing"
Baca juga: Saham China dibuka turun, setelah bervariasi sesi sebelumnya
Baca juga: Saham Jepang jatuh tertekan kekhawatiran Omicron dan "hawkish" Fed

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar