Harimau Sumatra terancam punah akibat alihfungsi lahan

Harimau Sumatra terancam punah akibat alihfungsi lahan

harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) (ANTARA/Eric Ireng)

Dari jumlah itu 125 ekor diantaranya berada dikawasan taman nasional Kerinci Seblat (TNKS) yang membentang antara Provinsi Jambi, Sumatra Selatan dan Bengkulu,"
Jambi (ANTARA News) - Harimau Sumatra atau Panthera Tigris Sumatrae di Provinsi Jambi saat ini terancam punah akibat maraknya alihfungsi lahan di daerah itu.

Direktur Komunitas Konservasi Indonesia (KKI) Warsi Jambi, Rakhmad Hidayat di Jambi, Rabu, mengatakan, jumlah populasi harimau Sumatra di Provinsi Jambi diperkirakan antara 250--300 ekor.

"Dari jumlah itu 125 ekor diantaranya berada dikawasan taman nasional Kerinci Seblat (TNKS) yang membentang antara Provinsi Jambi, Sumatra Selatan dan Bengkulu," ujarnya.

Meski sebagian besar berada dikawasan hutan lindung, kondisi itu tidak menjamin keberlangsungan hidup harimau Sumatra bisa aman. Mengingat, semakin hari kawasan hutan di Jambi terus tergerus akibat alihfungsi lahan menjadi perkebunan atau perumahan.

Dia mencatat, selama periode 2011 saja terdapat lima kasus besar konflik masyarakat dengan satwa. Diantaranya adalah munculnya beberapa ekor harimau pemangsa di daerah pemukiman masyarakat salah satunya di daerah Bayung Lincir.

Diduga kuat kawanan harimau tersebut keluar dari Taman Nasional Berbak (TNB) akibat terus berkurangnya habitat harimau di kawasan tersebut.

Warsi juga mencatat dua harimau Sumatra mati tersengat listrik di Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Jambi.

Belum lagi ditambah kasus konflik antara 2012--2013 dimana muncul seekor harimau dari daerah Tanjung Jabung Barat yang menyebabkan beberapa orang luka dan meninggal dunia.

"Tidak hanya habitat harimau, konflik dan alihfungsi lahan juga mengancam habitat gajah Sumatra. Hampir setiap tahun konflik masyarakat dengan gajah terus berlanjut," jelasnya.

Terkait hal itu, Rakhmad sangat berharap baik pemerintah pusat maupun daerah bisa lebih memperjelas dan tegas dalam menerapkan aturan pengelolaan kawasan hutan.

"Jadi, pengelolaan sumber daya alam yang membabi buta tidak hanya akan menimbulkan konflik di masyarakat, namun juga bahaya bagi habitat satwa. Jika kondisi ini terus berlanjut tanpa ada penanganan konkret diperkirakan dalam kurun waktu 10 tahun kedepan populasi harimau Sumatra khususnya di Jambi bisa punah," tambah Rakhmad.(*)

Pewarta: Bangun Santoso
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2013

Sempat terjerat, harimau dilepasliarkan di hutan Gunung Leuser

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar