Pasukan TNI AD antisipasi penyelundupan BBM

Pasukan TNI AD antisipasi penyelundupan BBM

Ilustrasi--Sejumlah aparat memeriksa barang bukti penimbunan Bahan Bakar Minyak (BBM). (FOTO ANTARA/Regina Safri)

Jakarta (ANTARA News) - TNI Angkatan Darat telah menyiagakan pasukan yang berada di perbatasan untuk mengantisipasi adanya penyelundupan bahan bakar minyak (BBM) terkait rencana kenaikan harga BBM bersubsidi.

"Kami sudah menyiagakan pasukan di wilayah perbatasan sebanyak dua batalyon reguler ditambah kesatuan-kesatuan terirorial di kawasan Kalimantan Timur dan Kalimantan Barat. Hal ini untuk mengantisipasi adanya penyelundupan BBM dari daerah maupun negara lain," kata Kepala Staf TNI Angkatan Darat (KSAD) Jenderal TNI Moeldoko saat ditemui di acara pelatihan beladiri TNI AD di Monas, Jakarta, Jumat.

Ia mengaku telah memberikan surat perintah kepada pasukannya, baik yang bertugas di wilayah perbatasan maupun di seluruh Indonesia untuk menjalankan kebijakan pemerintah terkait kanaikan harga BBM ini.

Oleh karena itu, kata jenderal berbintang empat tersebut, bila nantinya ada prajurit TNI AD yang mencoba untuk bermain-main terhadap perintah tersebut maka dirinya tak akan segan-segan memberikan hukuman kepada para prajurit tersebut.

"Kami sudah diberikan surat perintah untuk menjalankan kebijakan pemerintah, jadi tidak ada yang main-main kalau main-main akan diberi tindakan tegas," kata KSAD menegaskan.

Tak hanya itu, kata dia, pasukannya juga diperbantukan untuk mengantisipasi adanya aksi demonstrasi yang dilakukan di beberapa lokasi vital, seperti SPBU dan lain sebagainya.

"TNI AD selalu siap untuk mengantisipasi, dan Panglima TNI sudah membangun sinergisitas dengan Kapolri. Kita yang di bawah juga begitu," katanya menegaskan.

Terkait rencana penaikan harga BBM bersubsidi yang akan segera diumumkan oleh pemerintah, sejumlah unjuk rasa muncul di berbagai daerah yang melakukan penolakan. Unjuk rasa itu dilakukan oleh sejumlah elemen masyarakat, khususnya para mahasiswa.

Pewarta: Syaiful Hakim
Editor: Desy Saputra
COPYRIGHT © ANTARA 2013

KSAD sebut hasil "swab test" kedua nyatakan 27 prajurit negatif

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar