Kurdi minta Suriah bantu halau Turki di Afrin

Kurdi minta Suriah bantu halau Turki di Afrin

Pejuang Unit Perlindungan Rakyat Kurdi (YPG) mengibarkan bendera YPG di atas perbatasan desa Tel al-Aghbish, Suriah. (REUTERS/Rodi Said)

Beirut/Ankara (ANTARA News) - Milisi Kurdi Suriah YPG menyatakan para pejuang dukungan pemerintah Suriah tengah digelarkan di garis depan untuk membantu menghalau serangan Turki tetapi dukungan juga dibutuhkan dari pasukan militer Suriah.

Dianggap sebagai konsesi kepada pemerintah Suriah, YPG telah meninggalkan Aleppo utara yang kemudian diambil alih pemerintah Suriah.

"Kelompok-kelompok yang beraliansi dengan pasukan Suriah sudah masuk ke Afrin, tetapi bukan dalam kuantitas atau kapasitas untuk menghentikan pendudukan Turki," kata juru bicara YPG Nouri Mahmoud kepada Reuters.  "Tentara Suriah harus menjalanan tugasnya melindungi perbatasan Suriah."

Milisi-milisi pro-Suriah sudah tiba di Afrin Kamis malam untuk memenuhi permintaan YPG kepada pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Ratusan pejuang ditempatkan di garis depan Afrin untuk memerangi pasukan Turki, kata Mahmoud.  Tetapi Assad tidak mengirimkan tentaranya langsung karena bisa menciptakan konfrontasi terbuka dengan Turki.

Turki, pasukan pro Assad dan Kurdi belum lama ini menyatakan bahwa Rusia telah ikut campur menghentikan Damaskus mengirimkan tentara ke Afrin setelah pemerintah Suriah bersepakat dengan pasukan Kurdi Suriah.

Baca juga: Suriah anggap serangan Turki di Afrin sebagai "pendudukan"

Selain bersekutu dengan Assad, Rusia juga bekerja sama dengan Turki yang mendukung pemberontak anti-Assad untuk merundingkan penyelesaian lebih luas dalam konflik itu.

Wakil Perdana Menteri Turki Bekir Bozdag menyatakan percaya tidak ada kesepakaan antara pemerintah Suriah dengan YPG.  "Kami punya informasi mereka tidak mencapai kesepakatan," kata Bozdag.

Namun komandan YPG di kantong Aleppo yang dikuasai Kurdi menyatakan pemerintah telah menguasai kembali distrik itu setelah milisi Kurdi ditarik untuk membantu mempertahankan Afrin dari serangan Turki.

Saksi mata dan kelompok pemantau perang menyatakan pasukan pemerintah Suriah telah masuk ke kantong Kurdi di Aleppo itu.

Assad berulang kali mengatakan ingin merebut kembali setiap jengkal wilayah Suriah namun negara ini menoleransi penguasaan Kurdi di daerah Sheikh Maqsoud yang bermayoritas Kurdi dan sebagian Aleppo yang direbut YPG dari pemberontak pada akhir 2016.

Baik Assad maupun YPG menganggap Turki sebagai musuh.  Turki sendiri adalah salah satu negara besar pendukung pemberontak anti-Assad tetapi kini fokus menyerang milisi Kurdi yang disebut Turki sebagai pijakan bagi pemberontakan PKK di dalam negeri Turki.

Turki melancarkan serangan udara dan operasi daratnya ke Afrin bulan lalua untuk mengusir YPG yang dianggap ancaman bagi keamanan perbatasannya, demikian Reuters.

Baca juga: Pembantaian Srebrenica terulang di Ghouta, Suriah

Pewarta: -
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar